Cara Bertaubat dari Dosa Ghibah – Syaikh Abdurrazzaq Al-Badr #NasehatUlama

Cara Bertaubat dari Dosa Ghibah – Syaikh Abdurrazzaq Al-Badr #NasehatUlama

يَقُولُ شَيْخَنَا أَحْسَنَ اللهُ إِلَيْكُمْ
Penanya berkata: “Ya Syaikh kami, ahsanallahu ilaikum.

رَجُلٌ اغْتَابَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ
Ada seseorang yang banyak menggunjing orang-orang

حَتَّى إِنَّهُ لَا يَذْكُرُ أَسْمَاءَهُمْ
hingga ia tidak ingat lagi nama-nama mereka,

وَهُوَ الْآنَ يُرِيدُ التَّوْبَةَ
dan ia sekarang ingin bertaubat,

فَكَيْفَ السَّبِيلُ إِلَى ذَلِكَ
maka bagaimana cara ia untuk bertaubat?

وَكَيْفَ يَرُدُّ الْمَظَالِمَ وَيَتَحَلَّلُ مِنْ هَؤُلَاءِ
Dan bagaimana caranya agar ia dapat membayar kezalimannya dan meminta penghalalan dari mereka?

جَزَاكُمُ اللهُ خَيْرًا
Jazakumullahu khairan…”

أَسْأَلُ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ بِأَسْمَائِهِ الْحُسْنَى
Aku memohon kepada Allah ‘Azza wa Jalla dengan nama-nama-Nya yang baik

أَنْ يَتُوبَ عَلَى أَخِينَا السَّائِلِ وَأَنْ يُوَفِّقَهُ لِــ
agar mengampuni saudara kita yang bertanya ini dan memberinya taufik untuk…

التَّوْبَةِ النَّصُوحِ
bertaubat dengan taubat yang sebenar-benarnya

وَأَنْ يَمُنَّ عَلَيْنَا أَجْمَعِيْنَ
dan mengaruniakan kepada kita semua

بِالتَّوْفِيقِ لِسَدِيْدِ الْأَقْوَالِ وَصَالِحِ الْأَعْمَالِ
taufik kepada perkataan yang benar dan amalan yang shalih,

وَأَنْ يُعِيذَنَا مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا
serta melindungi kita dari keburukan diri kita dan kejelekan amalan kita.

الْغِيبَةُ
Ghibah…

أَمْرُهَا لَيْسَ بِالْهَيِّنِ
urusannya tidaklah remeh.

أَمْرُهَا عَظِيمٌ جِدًّا
Urusannya sangat besar!

وَ
Dan…

لَوْ لَمْ يَأْتِ فِي الْغِيبَةِ إِلَّا الْآيَةُ الْكَرِيمَةُ الَّتِي فِي سُورَةِ الْحُجُرَاتِ
seandainya tidak ada larangan tentang ghibah kecuali ayat dalam surat al-Hujurat (niscaya sudah cukup menjelaskan keburukannya)

أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ
“Apakah salah satu dari kalian suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentulah kalian merasa jijik terhadapnya…

وَاتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ
Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

وَهَذَا فِيهِ فَتْحُ بَابٍ لِلْمُغْتَابِ أَنْ يَتُوبَ
Dalam ayat ini terdapat pembuka pintu bagi orang yang mengghibah agar bertaubat.

وَأَنَّ بَابَ التَّوْبَةِ مَفْتُوحٌ
Pintu taubat terbuka baginya,

وَأَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى تَوَّابٌ
dan Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Penerima Taubat

مِنَ الْغِيبَةِ وَغَيْرِهَا
dari dosa ghibah dan dosa lainnya.

لَكِنْ إِذَا صَدَقَ الْعَبْدُ مَعَ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى
Namun itu jika seorang hamba jujur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala

فِي التَّوْبَةِ
dalam taubatnya.

وَالذَّنْبُ الَّذِي يَتُوبُ مِنْهُ الْعَبْدُ
Dan dosa yang seorang hamba hendak bertaubat darinya…

إِذَا كَانَ
jika itu…

يَتَعَلَّقُ بِالْآدَمِيِّيْنَ
berkaitan dengan hak-hak sesama manusia.

إِذَا كَانَ يَتَعَلَّقُ بِالْآدَمِيِّيْنَ
Jika itu berkaitan dengan hak-hak sesama manusia…

لَا بُدَّ أَنْ يَتَحَلَّلَهُمْ
maka ia harus meminta penghalalan dari mereka

وَأَنْ يَطْلُبَ مُسَامَحَتَهُمْ
dan meminta maaf kepada mereka

لِأَنَّ ذَنْبَهُ تَعَلَّقَ بِحَقٍّ لَهُمْ
karena dosanya berkaitan dengan hak mereka

وَ
dan…

سَيُقْتَصُّ مِنْهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَالْقَصَاصُ مِنَ الْحَسَنَاتِ
akan dimintai ganti darinya pada hari kiamat, dan gantinya berupa pahala-pahala kebaikan.

يُقْتَصُّ مِنْهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
akan dimintai ganti darinya pada hari kiamat,

وَالْقَصَاصُ مِنَ الْحَسَنَاتِ
dan gantinya berupa pahala-pahala kebaikan.

يَأْخُذُونَ مِنْ حَسَنَاتِهِ مِنْ صَلَاتِهِ
Mereka akan mengambil pahala kebaikannya; dari shalatnya,…

مِنْ قِرَاءَتِهِ لِلْقُرْآنِ
dari bacaan al-Qur’annya,

مِنْ جُلُوسِهِ لِطَلَبِ الْعِلْمِ
dari duduknya untuk menuntut ilmu.

يَجْلِسُ لِطَلَبِ الْعِلْمِ سَنَوَاتٍ رُبَّمَا تَذْهَبُ بِالسَّنَوَاتِ الَّتِي جَلَسَهَا
Ia telah menuntut ilmu bertahun-tahun, namun bisa jadi pahala duduk bertahun-tahun ini pergi begitu saja…

لِآخَرِيْنَ مَا جَلَسُوا فِي طَلَبِ الْعِلْمِ مِثْلَهُ
untuk orang lain yang tidak menuntut ilmu selama itu.

فَتَذْهَبُ جُلُوسُهُ لَهُم
Pahala menuntut ilmu ini untuk mereka,

تَذْهَبُ صَلَاتُهُ
begitu juga pahala shalatnya,

حَتَّى إِنَّ بَعْضَ النَّاسِ مِنْ كَثْرَةِ
bahkan sebagian orang karena begitu banyak…

تَعَدِّيَاتِهِ عَلَى الْآخَرِينَ
kezalimannya terhadap orang lain

يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَيَكُونُ مُفْلِسًا
datang di hari kiamat sebagai orang yang bangkrut,

مَعَ أَنَّ عِنْدَهُ صَلَاةً كَثِيرَةً
padahal ia memiliki pahala shalat yang banyak,

وَصِيَامٌ كَثِيرٌ
puasa yang banyak,

وَصَدَقَاتٌ وَإِعْمَالُ بِرٍّ
sedekah-sedekah, dan amal-amal kebaikan lainnya.

كُلُّهَا تَذْهَبُ
Semuanya lenyap.

تَذْهَبُ لِأَصْحَابِ التَّبِعَاتِ وَالْحُقُوقِ
Pahala itu pergi untuk orang-orang yang memiliki hak atasnya.

فَمِنَ الْخَيْرِ لِلْعَبْدِ
Maka sebuah kebaikan bagi seorang hamba…

أَنْ يَتَخَلَّصَ مِنْهَا فِي الدُّنْيَا
untuk membebaskan diri dari hak-hak ini di dunia

قَبْلَ أَنْ تُؤْخَذَ مِنْ حَسَنَاتِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
sebelum pahala kebaikan-kebaikannya diambil di hari kiamat.

قَبْلَ أَنْ تُؤْخَذَ مِنْ حَسَنَاتِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
Sebelum pahala kebaikan-kebaikannya diambil di hari kiamat.

وَفِيمَا يَتَعَلَّقُ بِـ
Dan adapun yang berhubungan dengan…

الطَّعْنِ فِي أَعْرَاضِ النَّاسِ وَالْغِيبَةِ لَهُم وَالسُّخْرِيَةِ وَالِاسْتِهْزَاءِ
tuduhan terhadap kehormatan orang lain, ghibah, hinaan dan celaan,

وَنَحْوِ ذَلِكَ
dan lain sebagainya.

إِذَا كَانَ يَعْلَمُ
Jika pelakunya itu mengetahui

أَنَّ
bahwa…

طَلَبَ الْمُسَامَحَةِ
meminta maaf

مِمَّنِ اغْتَابَهُمْ
dari orang-orang yang ia ghibahi

بِتَفْصِيْلِ مَا قَالَهُ فِيهِمْ
dengan cara menjelaskan dengan detail apa yang ia katakan tentang mereka

يَتَرَتَّبُ عَلَيْهِ مَفَاسِدُ
akan menimbulkan berbagai kerusakan

فَالشَّرِيعَةُ جَاءَتْ بِدَرْءِ الْمَفَاسِدِ
maka syariat hadir untuk mencegah kerusakan.

إِذَا كَانَ يَعْلَمُ أَنَّ هَذَا يَتَرَتَّبُ عَلَيْهِ مَفَاسِدُ
Jika ia mengetahui bahwa cara itu menyebabkan berbagai kerusakan…

فَالشَّرِيعَةُ جَاءَتْ بِدَرْءِ الْمَفَاسِدِ
maka sebenarnya syariat hadir untuk mencegah kerusakan.

فَعَلَيْهِ فِي هَذَا الْمَقَامِ
Oleh sebab itu, dalam keadaan ini ia harus…

أَنْ يَفْعَلَ أَمْرَيْنِ
melakukan dua perkara

الْأَوَّلَ
PERTAMA:

أَنْ يُكْثِرَ مِنْ ذِكْرِهِمْ بِالْخَيْرِ
banyak menyebutkan kebaikan-kebaikan mereka

تَعْوِيضًا عَنِ الذِّكْرِ لَهُم بِالسُّوءِ
sebagai ganti atas keburukan yang ia sebutkan tentang mereka.

أَنْ يُكْثِرَ مِنْ ذِكْرِهِمْ بِالْخَيْرِ مَعَ الدُّعَاءِ لَهُمْ
Banyak menyebut kebaikan mereka, mendoakan mereka,

وَالِاسْتِغْفَارِ وَالتَّرَحُّمِ وَنَحْوِ ذَلِكَ
memohonkan ampun dan rahmat bagi mereka, dan lain sebagainya,

أَحْيَاءً كَانُوا أَوْ أَمْوَاتًا
baik itu mereka masih hidup maupun telah meninggal.

وَالثَّانِي
KEDUA:

أَنْ يَطْلُبَ
Hendaklah ia meminta…

مِنْ هَؤُلَاءِ الْمُسَامَحَةَ
dari mereka pemberian maaf

لَيْسَ عَلَى وَجْهِ التَّفْصِيلِ بِذِكْرِ مَا كَانَ مِنْهُ
tanpa menjelaskan dengan detail apa yang telah ia katakan tentang mereka

مِمَّا يُخْشَى أَنْ تَتَرَتَّبَ عَلَيْهِ الْمَفْسَدَةُ
yang dikhawatirkan dapat menimbulkan kerusakan.

وَلَكِنْ عَلَى وَجْهِ الْعُمُومِ
Namun cukup dengan menyebutkan secara umum.

عَلَى وَجْهِ الْعُمُومِ
Menyebutkan secara umum.

عَلَى وَجْهِ الْعُمُومِ يَذْهَبُ وَيَقُولُ لاَ بُدَّ أَنَّنِي أَخْطَأْتُ فِي حَقِّكَ
Menyebutkan secara umum dengan menemui dan berkata kepadanya, “Aku telah melakukan kesalahan terhadap hakmu…

وَحَصَلَ مِنِّي تَقْصِيْرٌ
dan aku telah lalai…”

وَيَطْلُبُ مِنْهُ يَعْنِي مُتَلَطِّفًا مَعَهُ أَنْ يُسَامِحَهُ
Dan meminta darinya dengan lembut agar rela memberinya maaf.

وَالْغَالِبُ النَّاسُ فِيهِمْ خَيْرٌ
Dan kebanyakan orang akan berbaik hati.

فَمِنَ الخَيْرِ لَهُ أَنْ يَطْلُبَ مِنْهُمْ مُسَامَحَةً فِي الدُّنْيَا
Jadi lebih baik baginya untuk meminta maaf dari mereka di dunia

فَيَعْفُوا عَنْهُ قَبْلَ أَنْ يَقْتَصُّوا مِنْهُ
sehingga mereka memaafkannya sebelum mereka menuntut balas darinya

مِنْ حَسَنَاتِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ نَعَمْ
dengan mengambil pahala kebaikannya di hari kiamat. Demikian.

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.