Apakah Musibahmu Karena Maksiat? – Syaikh Sulaiman ar-Ruhaily #NasehatUlama

Apakah Musibahmu Karena Maksiat? – Syaikh Sulaiman ar-Ruhaily #NasehatUlama

بَارَكَ اللهُ فِيكُمْ فَضِيلَةَ الشَّيْخِ كَيْفَ يَعْرِفُ الْمُبْتَلَى أَنَّهُ ابْتِلَاءُهُ رِفْعَةً لِلدَّرَجَاتِ وَلَيْسَ بِذُنُوبِهِ؟

Semoga Allah memberkahi Anda, wahai syeikh yang mulia.. bagaimana orang yang sedang diuji tahu bahwa musibah yang menimpanya adalah untuk mengangkat derajatnya dan bukan disebabkan dosa-dosanya?

الْاِبْتِلَاءُ مِنْ أَفْعَالِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَاللهُ عَزَّ وَجَلَّ لَا يَفْعَلُ إِلَّا لِحِكْمَةٍ وَلَا يَنْزِلُ بَلَاءٌ بِمُؤْمِنٍ إِلَّا وَفِيهِ مِنَ الْحِكَمِ فَاللهُ بِهِ عَلِيمٌ

Memberikan musibah adalah satu dari perbuatan Allah ‘azza wa jalla. Allah ‘azza wa jalla tidak berbuat apapun kecuali dengan hikmah. Tidaklah seorang mukmin diuji kecuali ada hikmah padanya dan Allah Maha Mengetahui akan hal tersebut.

فَقَدْ يَكُونُ الْبَلَاءُ تَنْبِيهًا مِنْ غَفْلَةٍ فَيَكُونُ الْإِنْسَانُ بَعُدَ عَنْ بَابِ اللهِ وَقَصَّرَ فِي حَقِّ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ
Terkadang, musibah menjadi pengingat dari kelalaian ketika seseorang sudah jauh dari pintu Allah dan melalaikan hak Allah ‘azza wa jalla.

فَيُنْزِلُ اللهُ بِهِ بَلَاءً يُنَبِّهُهُ بِهِ مِنْ هَذِهِ الْغَفْلَةِ لِيَعُودَ إِلَى رَبِّهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Maka Allah turunkan musibah kepadanya untuk mengingatkan dia dari kelalaiannya ini, agar dia kembali kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

وَقَدْ يَكُونُ تَكْفِيرًا لِذَنْبٍ فَيَكُونُ الْعَبْدُ أَذْنَبَ ذَنْبًا فَيُنْزِلُ اللهُ بِهِ بَلَاءً تَكْفِيرًا لِذَنْبِهِ

Terkadang musibah menjadi penghapus dosa ketika seorang hamba berbuat dosa, kemudian Allah berikan musibah kepadanya untuk menghapus dosanya tersebut.

وَقَدْ يَكُونُ رِفْعَةً لِلدَّرَجَةِ فَيَكُونُ اللهُ أَرَادَ بِالْعَبْدِ مَنْزِلَةً فِي الْجَنَّةِ فَلَمْ يَبْلُغْهَا بِعَمَلِهِ فَيُنْزِلُ بِهِ الْبَلَاءَ لِيَبْلُغَ تِلْكَ الدَّرَجَةَ فِي الْجَنَّةِ

Terkadang musibah akan mengangkat derajat seorang hamba, yaitu ketika Allah ingin memberikan kedudukan yang tinggi di surga yang tidak bisa dia capai dengan amalnya, sehingga Allah berikan musibah kepadanya agar dia bisa mencapai derajat itu di surga.

وَإِذَا نَزَلَ الْبَلَاءُ يَقُولُ الْعُلَمَاءُ الْمُؤْمِنُ يُحْسِنُ الظَّنَّ بِرَبِّهِ وَيُسِيءُ الظَّنَّ بِنَفْسِهِ
Ketika musibah menimpa, para ulama mengatakan bahwa seorang mukmin hendaknya berprasangka baik kepada Allah dan berprasangka buruk kepada dirinya sendiri.

يُحْسِنُ الظَّنَّ بِرَبِّهِ وَاللهُ عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِهِ بِهِ وَيُسِيءُ الظَّنَّ بِنَفْسِهِ يَقُولُ مَا نَزَلَ بِي هَذَا الْبَلَاءُ إِلَّا بِذَنْبِي

Dia berprasangka baik pada Tuhannya karena Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya terhadap-Nya dan dia berprasangka buruk pada dirinya sendiri dengan berkata, “Tidaklah musibah ini menimpa diriku kecuali karena dosaku.”

وَيُرَاجِعُ نَفْسَهُ وَيَتَفَقَّدُ حَالَهُ لِيَرْجِعَ إلَى اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Sehingga dia bisa mengintrospeksi dirinya dan memeriksa kembali keadaan dirinya agar dia kembali kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

وَالْبَلَاءُ يَا إِخْوَةُ أَيْضًا قَدْ يَكُونُ تَكْفِيرًا لِلسَّيِّئَاتِ وَعَلَى كُلِّ حَالٍ لَا يَنْزِلُ بَلَاءٌ بِالْمُؤْمِنِ إِلَّا لِتَحْقِيقِ مَصْلَحَةٍ لَهُ أَوْ دَفْعِ مَفْسَدَةٍ عَنْهُ

Saudara-saudara, musibah juga terkadang menjadi penghapus dosa. Apapun sebab musibah tersebut, tidaklah musibah menimpa seorang mukmin kecuali akan mendatangkan kebaikan untuknya atau menghindarkan keburukan darinya.

فَالْاِبْتِلَاءُ مِنَ اللهِ لِحِكَمٍ عَظِيمَةٍ

Di balik ujian dari Allah terdapat banyak hikmah yang agung.

لَكِنْ لَا يَعْتَنِي الْإِنْسَانُ بِأَنْ يَعْرِفَ هَلْ هَذَا الْبَلَاءُ لِكَذَا أَوْ لِكَذَا

Akan tetapi hendaknya seseorang tidak perlu berpikir untuk mengetahui apakah musibah yang menimpanya karena ini atau karena itu,

وَإِنَّمَا يُحْسِنُ الظَّنَّ بِرَبِّهِ وَيُسِيءُ الظَّنَّ بِنَفْسِهِ حَتَّى يَكُونَ ذَلِكَ سَبَبًا لِخَيْرِهِ وَرُجُوعِهِ إِلَى اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

namun cukuplah baginya untuk berprasangka baik kepada Allah dan berprasangka buruk kepada dirinya sehingga ujiannya tersebut menjadi sebab kebaikan untuk dirinya dan kembalinya dia kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Apakah ad-Dahr Termasuk Nama Allah? – Syaikh Shalih al-Ushoimi #NasehatUlama

Apakah ad-Dahr Termasuk Nama Allah? – Syaikh Shalih al-Ushoimi #NasehatUlama

هَذَا السَّائِلُ يَقُولُ مَا مَعْنَى قَوْلِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى أَنَا الدَّهْرُ

Penanya ini berkata, “Apa makna perkataan Allah subhanahu wa ta’ala ‘Aku adalah ad-Dahr (Masa)’?

أَيْ فِي حَدِيثِ أَبِي هُرَيْرَةَ الَّذِي مَرَّ عَلَيْنَا فِي بَابِ مَا جَاءَ فِي سَبِّ الدَّهْرِ فِي كِتَابِ التَّوْحِيدِ؟

Yaitu dalam hadis dari Abu Hurairah yang telah berlalu pembahasannya pada bab tentang larangan mencela masa dalam kitab Tauhid.

وَالْجَوَابُ أَنَّ مَعْنَى هَذَا الْقَوْلِ هُوَ مَا جَاءَ فِي الْحَدِيثِ نَفْسِهِ أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Jawabannya adalah bahwa makna perkataan Allah ini adalah sebagaimana terdapat dalam hadis itu sendiri, “Aku yang membolak-balikkan siang dan malam.” (HR. Bukhari dan Muslim)

أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَفِي لَفْظٍ عِنْدَ مُسْلِمٍ بِيَدِي الْأَمْرُ

“Aku yang membolak-balikkan siang dan malam.” Dan dalam riwayat Muslim, “… Dan hanya di tangan-Ku segala urusan.”

أَيْ أَنَّ تَقْلِيبَ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَجَرَيَانَ الْأَمْرِ فِيهِمَا هُوَ لِلهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Maksudnya, pergantian siang dan malam serta semua hal yang terjadi pada keduanya merupakan kuasa Allah subhanahu wa ta’ala.

لَا أَنَّ الدَّهْرَ مِنْ أَسْمَاءِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى فَهَذَا الْقَوْلُ مِمَّا عُدَّ مِنْ غَلَطَاتِ أَبِي مُحَمَّدِ بْنِ حَزْمٍ

Bukanlah maksudnya “ad-Dahr” adalah salah satu nama-nama Allah subhanahu wa ta’ala. Pendapat ini salah satu kekeliruan Abu Muhammad bin Hazm.

فَأَسْمَاءُ اللهِ مُخْتَصَّةٌ بِكَوْنِهَا حُسْنَى قَالَ تَعَالَى

Karena nama-nama yang dikhususkan bagi Allah hanyalah nama-nama yang terbaik (asmaul husna). Allah berfirman:

وَلِلهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا
الأَعْرَافُ – الآيَةُ 180

“Hanya milik Allah nama-nama yang terbaik, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya.” (QS. al-A’raf: 180)

وَالْاِسْمُ الْمَذْكُورُ لَا حُسْنَ فِيهِ فَلَيْسَ اسْمًا لِلهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Adapun ad-Dahr tidak mengandung kebagusan sehingga ia bukanlah nama Allah subhanahu wa ta’ala.

 

Lakukan 3 Perkara ini, Lalu Mintalah Pada Allah Apa yang Kamu Inginkan! – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr

Lakukan 3 Perkara ini, Lalu Mintalah Pada Allah Apa yang Kamu Inginkan! – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr

نَعَمْ هَذِهِ فَائِدَةٌ يَذْكُرُهَا رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى

Baik, ini adalah faidah yang disebutkan oleh penulis -rahimahullahu Ta’ala-

أَنَّهُ إِذَا اِجْتَمَعَتْ أُمُورٌ ثَلَاثَةٌ لِلْعَبْدِ

Jika tiga perkara ini ada dalam diri seorang hamba

فَإِنَّهُ لَا يُخَيِّبُهُ اللهُ فِيمَا أَمَّلَ

Maka Allah tidak akan membuatnya kecewa dalam keinginannya

وَلَا يَرُدُّهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى فِيمَا سَأَلَ

Dan Allah -Subhanahu wa Ta’ala- tidak akan menolak permintaannya

بَلْ يُعْطِيَهُ اللهُ سُؤْلَهُ

Namun Dia akan mengabulkan permintaannya

وَيُحَقِّقَ لَهُ حَاجَتَهُ وَطِلْبَتَهُ

Dan memenuhi kebutuhan dan permohonannya

وَلَا يُخَيِّبُهُ جَلَّ فِي عُلَاهُ

Allah -Jalla fi ‘Ulahu- tidak akan mengecewakannya

هَذِهِ الْأُمُورُ الثَّلَاثَةُ

Tiga perkara ini adalah…

أَوَّلُهَا الصِّدْقُ مَعَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

Yang pertama jujur kepada Allah –‘Azza wa Jalla-…

فِي حُبِّ مَا أَمَرَ اللهُ

Dalam mencintai apa yang Allah perintahkan…

وَكَرَاهِيَّةِ مَا نَهَى عَنْهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Dan dalam membenci apa yang Allah -Subhanahu wa Ta’ala- larang

أَنْ يَكُونَ صَادِقًا

Jujur dalam hal tersebut

وَالصِّدْقُ هُوَ أَنْفَعُ مَا يَكُونُ لِلْعَبْدِ

Dan kejujuran merupakan perkara yang paling bermanfaat bagi seorang hamba…

فِي دِينِهِ وَدُنْيَاهُ

…dalam urusan agama dan dunianya

أَعْنِي الصِّدْقَ مَعَ اللهِ وَهُوَ أَعْلَى دَرَجَاتِ الصِّدْقِ وَأَرْفَعُهَا

Yang Aku maksud, jujur kepada Allah merupakan tingkat kejujuran tertinggi

هَذَا يَوْمُ يَنْفَعُ الصَّادِقَيْنِ صِدْقُهُمْ

“Inilah saat orang yang jujur memperoleh manfaat dari kejujurannya.” (QS. Al-Maidah: 119)

فَالصِّدْقُ مَعَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

Kejujuran kepada Allah -‘Azza wa Jalla-…

آثَارُهُ عَلَى الْعَبْدِ الصَّادِقِ عَظِيمَةٌ جِدًا

…sangat besar manfaatnya bagi seorang hamba

فِي دُنْيَاهُ وَأُخْرَاهُ

Baik itu di dunia maupun di akhirat

وَمِنِ الصِّدْقِ مَعَ اللهِ جَلَّ وَعَلَا

Salah satu bentuk kejujuran kepada Allah -Jalla wa ‘Ala- adalah…

صِدْقُهُ فِي حُبِّ شَرْعِ اللهِ

Kejujuran dalam mencintai syariat-Nya

حُبِّ مَا أَمَرَ اللهُ بِهِ

Dalam mencintai apa yang Allah perintahkan…

وَكَرَاهِيَّةِ مَا نَهَى اللهُ عَنْهُ

Dan membenci apa yang Allah larang

وَيَكُونُ صَادِقًا فِي ذَلِكَ مِنْ قَلْبِهِ

Melakukan hal itu benar-benar dari hatinya

يُحِبُّ مَا يُحِبُّهُ اللهُ

Mencintai apa yang Allah cintai

وَيَكْرَهُ مَا يَكْرَهُهُ اللهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Dan membenci apa yang Allah -Subhanahu wa Ta’ala- benci

هَذِهِ وَاحِدَةٌ

Ini yang pertama

الثَّانِيَةُ بَذْلُ السَّبَبِ

Sedangkan yang kedua adalah melakukan ikhtiar…

وَمُجَاهِدَةُ النَّفْسِ عَلَى تَحْصِيلِ الْمَطْلُوبِ

…dan bersungguh-sungguh dalam menggapai tujuan

كَمَا قَالَ اللهُ تَعَالَى

Allah Ta’ala berfirman:

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لِنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا

“Dan orang yang bersungguh-sungguh mencari keridhaan Kami, sungguh akan Kami tunjukkan jalan-jalan Kami…

وَإِنَّ اللهَ لَمَعَ الْمُحْسِنَيْنِ

Dan Sungguh Allah bersama orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabut: 60).

وَالثَّالِثَةُ الْاِسْتِعَانَةُ بِاللهِ

Dan yang ketiga adalah memohon pertolongan kepada Allah…

وَتَفْوِيضُ الْأَمْرِ إِلَيْهِ جَلَّ وَعَلَا

Dan menyerahkan urusan kepada-Nya -Jalla wa ‘Ala-

فَإِذَا كَانَ الْعَبْدُ قَدِ اجْتَمَعَتْ فِي هَذِهِ الْخِصَالِ الثَّلَاثَةِ

Jika telah terkumpul tiga perkara ini dalam diri seorang hamba;

صِدْقُهُ مَعَ اللهِ فِي حُبِّ مَا أَمَرَ اللهُ بِهِ

Jujur kepada Allah dalam mencintai apa yang Allah perintahkan…

وَكَرَاهِيَّةِ مَا نَهَى اللهُ عَنْهُ

Dan membenci apa yang Allah larang

الثَّانِيَةُ بَذْلُ السَّبَبِ

Dan yang kedua, berikhtiar…

بَذَلَ السَّبَبَ فِي تَحْصِيلِ الْمَأْمُورِ

Berusaha agar dapat menjalankan perintah…

وَاجْتِنَابِ الْمَنْهِيِّ

Dan menjauhi larangan

وَالثَّالِثَةُ طَلَبُ الْمَدِّ وَالْعَوْنِ مِنَ اللهِ مُسْتَعِينًا بِهِ مُتَوَكِّلًا عَلَيْهِ

Dan ketiga, memohon pertolongan dari Allah dan bertawakkal kepada-Nya

فَهَذَا بِإِذْنِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

Maka dengan tiga ini -dengan izin Allah –‘Azza wa Jalla-…

لَا يُخَيِّبُهُ اللهُ

tidak akan dikecewakan oleh Allah

مَهْمَا كَثُرَتِ الْوَارِدَاتُ وَمَهْمَا عَظُمَتْ الْمُهْلِكَاتُ

Sebanyak apapun masalah dan sebesar apapun musibah yang dihadapi

وَالشَّيْخُ رَحِمَهُ اللهُ ضَرَبَ مَثَلًا عَلَى ذَلِكَ

Dan asy-Syaikh -rahimahullah- memberi contoh dalam hal ini

فِي قِصَّةِ يُوْسُفَ مَا أكْرَمَهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ

Dengan kisah Nabi Yusuf yang telah Allah –‘Azza wa Jalla- muliakan…

مِنِ اسْتِعْصَامٍ فِي هَذَا الْمَقَامِ الْعَصِيبِ الشَّدِيدِ

Dengan memohon perlindungan-Nya ketika berada dalam keadaan yang sangat sulit

لِأَنَّهُ اِجْتَمَعَ عَلَى يُوْسُفَ فِي ذَلِكَ الْمَوْقِفِ مُغْرِيَاتٌ كَثِيرَةٌ جِدًّا وَعَدِيدَةٌ

Banyak sekali godaan yang menghampiri Nabi Yusuf ketika itu

كُلُّ وَاحِدَةٍ كَافِيَةٌ فِي أَنْ تُهْلِكَ الْإِنْسَانَ

Setiap godaannya cukup untuk membinasakan manusia

وَأَنْ تُوقِعَهُ فِي الْهَلَاكِ

Dan menjerumuskannya dalam kehancuran

اِجْتَمَعَتْ عَلَيْهِ أُمُورٌ كَثِيرَةٌ تَزِيدُ عَلَى عَشْرَةِ أُمُورٍ

Banyak godaan yang menimpa beliau, lebih dari sepuluh godaan

كَلُّ وَاحِدَةٍ مِنْهَا كَافِيَةٌ فِي إِهْلَاَكِ الْمَرْءِ

Setiap godaan cukup untuk membinasakan seseorang

وَمَعَ كَثْرَةِ هَذِهِ الْمُغْرِيَاتِ وَتَنَوُّعِهَا وَتَعَدُّدِهَا

Meski godaan itu begitu banyak dan beraneka ragam…

اِسْتَعْصَمَ بِمِنَّةِ اللهِ عَلَيْهِ وَفَضْلِهِ

Beliau memohon perlindungan dengan karunia Allah baginya

وَنَجَّاهُ اللهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى

Sehingga Allah -Subhanahu wa Ta’ala- menyelamatkannya

وَصَرَفَ عَنْهُ السُّوءَ وَالْفَحْشَاءَ

Dan menjauhkannya dari keburukan dan perbuatan keji

فَهَذَا مِثَالٌ لِتَحَقُّقِ هَذِهِ الْأُمُورِ الثَّلَاثَةِ

Ini merupakan contoh ketika tiga perkara ini terpenuhi

لَكِنَّنِي أَضْرِبُ الْمِثَالَ نَفْسَهُ

Namun aku akan memberi contoh yang serupa

مِنْ جِهَةٍ أُخْرَى

Dari sudut pandang yang berbeda

لِيَتَّضِحَ الْأَمْرُ أَكْثَرُ

Agar hal ini lebih jelas

كَثِيرٌ مَا يَشْتَكِي خَاصَّةً الشَّبَابُ

Banyak sekali yang mengadu, terlebih lagi para pemuda…

دَوَاعِي الْفِتْنَةِ

Tentang berbagai dorongan untuk berbuat keji

دَوَاعِي الْفِتْنَةِ وَكَثْرَةَ الْمُغْرِيَاتِ

Dorongan-dorongan untuk berbuat keji dan banyaknya godaan

حَتَّى إِنَّ بَعْضَهُمْ يَزْعُمُ

Bahkan sebagian mereka beranggapan,…

مَعَ كَثْرَةِ دَوَاعِي الْفِتْنَةِ فِي بَلَدِهِ وَمَوْطِنِهِ

Akibat banyaknya godaan di negara atau di tempatnya…

أَنَّ الِاسْتِعْصَامَ مِنَ الْفَاحِشَةِ غَيْرُ مُمْكِنٍ

Bahwa menjauhkan diri perbuatan keji tidak mungkin lagi dilakukan

هَكَذَا اِسْتَسْلَمَ وَاِنْهَزَمَ

Demikianlah dia menyerah dan angkat tangan

وَأَقْنَعَ نَفْسَهُ أَنَّهُ مَعَ هَذِهِ الْمُغْرِيَاتِ وَكَثْرَتِهَا

Bahkan dia meyakinkan dirinya bahwa dengan banyaknya godaan tersebut,…

أَصْلًا غَيْرُ مُمْكِنٍ الِاسْتِعْصَامُ وَالنَّجَاةُ مِنْ هَذِهِ الْفِتَنِ

Dia tidak akan mampu untuk menjauhkan diri dan selamat dari godaan itu

وَبِالتَّالِيْ وَالْعِيَاذُ بِاللهِ سَلَّمَ نَفْسَهُ لِهَذِهِ الْفِتَنِ

Maka dari itu -wal’iyadzu billah- dia menyerahkan dirinya kepada berbagai godaan itu

وَوَقَعَ فِيمَا يُغْضِبُ اللهُ وَيُسْخِطُهُ جَلَّ فِي عُلَاهُ

Dan terjerumus ke dalam apa yang Allah -Jalla fi ‘Ula- murkai

إِذَا تَأَمَّلَ فِي هَذِهِ الْأُمُورِ الثَّلَاثَةِ

Andai saja dia mencermati tiga perkara ini

وَفَتَّشَ حَالَهُ مَعَهُ

Dan memeriksa hubungan dirinya dengannya

فَلَنْ يُؤْتَى فِي هَذَا الْبَابِ

Niscaya dia akan mendapati bahwa dia tidaklah terjerumus ke dalam godaan

إِلَّا مِنْ إِخْلَالٍ بِهَذِهِ الثَّلَاثِ

Kecuali karena dia tidak melakukan tiga perkara ini

أَوْ بِوَاحِدَةٍ مِنْهَا

Atau tidak tidak melakukan salah satunya

مِنْ هُنَا يُؤْتَى

Dari situlah semua terjadi

لَكِنْ إِنْ وُجِدَتْ هَذِهِ الثَّلَاثُ

Namun jika tiga perkara ini ada dalam dirinya

بِإِذْنِ اللهِ مِثْلُ مَا قَالَ الْمُصَنِّفُ

Maka dengan izin Allah akan seperti apa yang penulis katakan

مَهْمَا تَكَاثَرَتِ الْأَسْبَابُ الْمُعَارِضَةُ يَسْلَمُ

Sebanyak apapun godaan yang menerpa, dia akan selamat

مَهْمَا تَكَاثَرَتْ وَعَظُمَتْ وَاِشْتَدَّ خَطْبُهَا

Sebanyak apapun godaan itu dan sebesar apapun kekuatannya

مَهْمَا تَكَاثَرَتْ يَسْلَمُ إِذَا اِجْتَمَعَتْ فِيهِ هَذِهِ الْأُمُورُ الثَّلَاثَةُ

Sebanyak apapun itu, ia akan selamat jika dalam dirinya terdapat tiga perkara ini

وَلِهَذَا يَحْتَاجُ الشَّابُّ وَخَاصَّةً فِي مَوَاطِنِ الْفِتَنِ

Oleh sebab itu, setiap pemuda terlebih lagi ketika berada dalam godaan,…

أَنْ يُنَمِّيَ هَذِهِ الْأُمُورَ الثَّلَاثَةَ فِي قَلْبِهِ

Harus menumbuhkan tiga perkara ini dalam hatinya

وَيُمَتِّنُهَا فِي نَفْسِهِ

dan meneguhkannya dalam dirinya

فَإِنَّهَا عِصْمَةٌ لَهُ مِنَ الْفَوَاحِشِ وَالْخَسَائِسِ وَالْمُحَرَّمَاتِ

Karena itu merupakan perlindungan baginya dari perbuatan keji, hina, dan haram,…

مَهْمَا كَانَتِ الدَّوَافِعُ

Sebesar apapun godaannya

لِأَنَّ صَرْفَهَا عَنْهُ وَصَرْفَهُ عَنْهَا إِذَا حَقَّقَ هَذِهِ الْأُمُورَ الثَّلَاثَةَ

Karena jika tiga perkara ini telah dilakukan, maka perlindungan dari godaan itu…

سَيَكُونُ عَطِيَّةً لَهُ مِنَ اللهِ وَمِنَّةً

…Akan menjadi karunia dari Allah baginya

كَذَلِكَ لِنَصْرِفَ عَنْهُ

“Demikianlah agar Kami memalingkannya (dari perbuatan keji)…” (QS. Yusuf: 24).

اللهُ الَّذِي يَصْرِفُ عَنْهُ

Allah-lah yang memalingkannya darinya

هُوَ سَيَتَعَجَّبُ فِيمَا بَعْدُ

Dan suatu saat dia akan terheran…

كَيْفَ أَنَّهُ مَعَ كَثْرَتِهَا نَجَا

bagaimana dia dapat selamat dari godaan yang begitu banyak…

بِلُطْفِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى وَمَنِّهِ

…berkat kelembutan dan karunia Allah -Subhanahu wa Ta’ala-

وَالْغَالِبُ أَنَّ الْإِنْسَانَ لَا يَنْجُو

Padahal, biasanya orang tidak akan selamat darinya

لَكِنْ هَذِهِ الْأُمُورُ الثَّلَاثَةُ يَنْبَغِيْ عَلَى الشَّابِّ أَنْ يَعْمَلَ جَاهِدًا عَلَى تَحْقِيقِهَا

Maka setiap pemuda harus berusaha sekuat tenaga untuk melaksanakan tiga perkara ini

Allah Marah kepada Kamu yang Tidak Mau Berdoa – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr #NasehatUlama

Allah Marah kepada Kamu yang Tidak Mau Berdoa – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr #NasehatUlama

وَكُلَّمَا عَظُمَتْ عِنَايَةُ الْعَبْدِ بِالدُّعَاءِ

Semakin besar perhatian seorang hamba kepada doa

عَظُمَ حَظُّهُ وَنَصِيبُهُ مِنْ مَحَبَّةِ اللهِ لَهُ

Maka semakin besar pula kecintaan Allah baginya yang ia dapatkan

بَلْ قَالَ النَّبِيُّ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَّامُ

Bahkan Nabi -‘alaihi asshalatu wassalam- bersabda,

لَيْسَ شَيْءٌ أكْرَمُ عَلَى اللهِ مِنَ الدُّعَاءِ

“Tidak ada sesuatu yang lebih Allah cintai melebihi doa.”

وَقَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَّامُ

Dan beliau -‘alaihi asshalatu wassalam- juga bersabda,

مَنْ لَمْ يَسْأَلِ اللهَ يَغْضَبْ عَلَيْهِ

“Barangsiapa yang tidak meminta kepada Allah, maka Dia akan murka kepadanya.”

والله يَغْضَبُ إِنْ تَرَكْتَ سُؤَالَهُ

Allah akan murka jika kamu tidak meminta kepada-Nya,

وَبُنِّيُّ آدَمَ حِينَ يُسْأَلُ يَغْضَبُ

Sedangkan anak adam akan marah jika dimintai

يُحِبُّ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى السَّائِلِينَ الدَّاعِينَ

Allah -Subhanahu wa Ta’ala- mencintai orang-orang yang memohon dan berdoa

وَوَعَدَهُمْ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى بِأَنْ يُجِيبَ دُعَاءَهُمْ

Dan Dia -Subhanahu wa Ta’ala- berjanji akan mengabulkan doa mereka,

وَأَنْ يُعْطِيَهُمْ رَجَاءَهُمْ

Memberi apa yang mereka harapkan,

وَأَنْ يُحَقِّقَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى سُؤْلَهُمْ

Dan memenuhi apa yang mereka minta

لَكِنْ دَلَّتْ نُصُوصٌ عَدِيدَةٌ فِي كِتَابِ اللهِ

Namun banyak dalil dari kitabullah

وَسُنَّةِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

dan sunnah Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam-

أَنَّ الدُّعَاءَ الَّذِي يُوْصَفُ بِأَنَّهُ لَا يَرُدُّ لَهُ ضَوَابِطُ

bahwa doa yang tidak akan ditolak memiliki syarat-syarat

جَاءَ بَيَانُهَا فِي كِتَابِ اللهِ

Penjelasannya terdapat dalam kitabullah

وَسُنَّةِ نَبِيِّهِ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ

dan sunnah Nabi-Nya -‘alaihi asshalatu wassalam-

يُسَمِّيهَا الْعُلَمَاءُ شُرُوطَ الدُّعَاءِ وَآدَابَهُ

Para ulama menyebutnya dengan syarat-syarat dan adab-adab doa

وَهِي مُهِمَّةٌ جِدًّا

Dan hal ini sangat penting

يَنْبَغِي لِلدَّاعِي مَعَ دعَائِه أَنْ يَتَحَرَّى آدَابَ الدُّعَاءِ

Orang yang berdoa harus memperhatikan adab-adab doa ini

لِيَكُونَ الدُّعَاءُ مُسْتَجَابًا

Agar doanya menjadi mustajab

وَأَنْ يَحْذَرَ مِنْ مَوَانِعِ الْإِجَابَةِ مِنْ أَجْلِ أَنْ لَا يُرَدُّ دُعَاءُهُ

Dan ia harus menjauhi hal-hal yang menjadi penghalang dikabulkannya doa agar doanya tidak tertolak

Orang Berakhlak Adalah yang Dapat Menjaga Lisannya – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr #NasehatUlama

Orang Berakhlak Adalah yang Dapat Menjaga Lisannya – Syaikh Abdurrazzaq al-Badr #NasehatUlama

أَمَّا الرَّكِيْزَةُ الثَّانِيَةُ فَهِيَ إِصْلَاحُ اللِّسَانِ وَصِيَانَتِهِ

Adapun pilar kedua adalah menjaga lisan dan memperbaiki ucapan

وَلَا يُمْكِنُ أَنْ يَكُوْنَ خَلُوْقاً ذَا أَدَبٍ إِلَّا مَنْ يَصُوْنُ لِسَانَهُ

Seseorang tidak mungkin menjadi beradab melainkan dengan menjaga lisannya

وَفِي الْحَدِيْثِ الثَّانِيْ قَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامِ

Dalam hadits kedua, Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah dia berbicara yang baik atau diam”

فَالرَّكِيْزَةُ الثَّانِيَةُ مِنْ رَكَائِزِ الْأَخْلَاقِ الَّتِيْ عَلَيْهَا يَقُوْمُ الْخُلُقُ صِيَانَةِ اللِّسَانِ وَحِفْظِهِ

Pilar kedua ini merupakan salah satu pilar-pilar akhlak yaitu dengan menjaga lisan dan memperbaiki ucapan

وَمَعْلُوْمٌ أَنَّ آدَابُ الشَّرِيْعَةِ تَنْقَسِمُ إِلَى قِسْمَيْنِ

Sebagaimana diketahui, bahwa adab-adab dalam syariat terbagi menjadi dua:

آدَابٍ قَوْلِيَّةٍ وَآدَابٍ فِعْلِيَّةٍ

Adab dalam berbicara dan adab dalam berperilaku

وَأَنَّى تَتَأَتَّى لِلْمَرْءِ آدَابُ الشَّرِيْعَةِ الْقَوْلِيَّةِ إِذَا لَمْ يَصُنْ لِسَانَهُ

Dan bagiamana seseorang dapat memiliki adab dalam berbicara, jika dia tidak menjaga lisannya

ثُمَّ إِنَّهُ إِنْ لَمْ يَصُنْ لِسَانَهُ جَنَى عَلَى بَقِيَّةِ جَوَارِحِهِ

Dan jika dia tidak dapat menjaga lisannya, maka lisan itu akan merusak anggota badan yang lain

كَمَا قَالَ النَّبِيِّ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ

Sebagaimana Nabi –‘alaihisshalatu wassalam- bersabda:

إِذَا أَصْبَحَ ابْنُ آدَمَ فَإِنَّ الْأَعْضَاءَ كَلَّهَا تُكَفِّرُ اللِّسَانِ

Jika seseorang masuk waktu pagi, maka seluruh anggota badannya akan mengingkari lisannya

تَقُوْلُ اتَّقِ اللهَ فِيْنَا فَإِنَّمَا نَحْنُ بِكَ

Dengan berkata, “Bertakwalah kepada Allah, karena kami tergantung pada dirimu…

فَإِنَّ اسْتَقَمْتَ اسْتَقَمْنَا

Jika kamu istiqamah, maka kami juga akan istiqamah

وَإِنِ اعَوَجَجْتَ اعْوَجَجْنَا

Dan jika kamu tergelincir, maka kami juga akan tergelincir”

فَمَنْ كَانَ لِسَانُهُ مُعْوَجّاً غَيْرَ مُنْضَبِطٍ لَيْسَ مَزْمُوْماً بِزِمَامِ الشَّرِيْعَةِ

Maka barangsiapa yang lisannya tergelincir, dan tidak terjaga dengan aturan syariat

كَيْفَ يَتَأَتَّى مِنْهُ أَنْ يَكُوْنَ ذَا خُلُقٍ رَفِيْعٍ وَأَدَبٍ عَالٍ

Maka bagaimana pemilik lisan itu akan menjadi orang yang berakhlak mulia dan adab yang terpuji

وَلِهَذَا مِنْ أَسَاسِيَّاتِ صَلَاحِ الْأَخْلَاقِ وَجَمَالِ الْآدَابِ

Oleh sebab itu, salah satu asas kebaikan akhlak dan keindahan adab…

أَنْ يَصُوْنَ الْمَرْءُ لِسَانَهُ وَأَنْ يَعُدَّ كَلَامَهُ مِنْ عَمَلِهِ

Adalah dengan menjaga lisan dan menganggap perkataannya bagian dari amalannya

وَمَنْ عَدَّ كَلَامَهُ مِنْ عَمَلِهِ

Barangsiapa yang menganggap perkataannya sebagai bagian dari amalannya…

اِسْتَقَامَ لِسَانُهُ وَصَلُحَ بِإِذْنِ اللهِ

maka lisannya akan terjaga dan ucapannya akan baik -biidznillah-

وَقَوْلُ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم َفِيْ هَذَا الْحَدِيْثِ

Dan sabda Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- dalam hadits ini:

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah dia berbicara yang baik atau diam”

فِيْهِ تَنْبِيْهٌ إِلَى الطَّرِيْقَةِ الْمُثْلَى فِي صِيَانَةِ اللِّسَانِ

Mengandung petunjuk tentang cara terbaik dalam menjaga lisan

وَهِيَ أَنْ يَكُوْنَ مِنَ الْمَرْءِ قَبْلَ أَنْ يَتَحَدَّثَ نَظَرٌ فِيْمَا سَيَتَحَدَّثُ بِهِ

Yaitu sebelum berbicara, maka seseorang harus memperhatikan ucapan yang akan dia ucapkan

لِأَنَّ الْكَلِمَةَ قَبْلَ أَنْ تَتَكَلَّمَ بِهَا تَمْلِكُهَا

Karena ucapanmu sebelum diucapkan itu masih dalam kuasamu

وَأَمَّا إِذَا تَكَلَّمْتَ بِهَا فَإِنَّهَا تَمْلِكُكَ وَتَتَحَمَّلُ تَبَعَاتِهَا

Sedangkan jika telah diucapkan, maka ucapan itu akan menguasaimu, dan kamu akan menjadi penanggung akibatnya

فَفِي هَذَا الْحَدِيْثِ إِرْشَادٌ إِلَى تَأَمُّلِ الْكَلَامِ وَالنَّظَرِ فِيْهِ قَبْلَ أَنْ يَتَكَلَّمَ

Dalam hadits itu disebutkan petunjuk untuk memperhatikan dan mencermati ucapan sebelum diucapkan

فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَصْمُتْ

“Hendaklah dia berbicara yang baik atau diam”

مَتَى يَتَهَيَّأُ لِلْمَرْءِ أَنْ يَقُوْلَ الْخَيْرَ أَوْ يَصْمُتَ عَنِ الشَّرِ

Kapan seseorang dapat menyiapkan diri untuk berbicara dengan ucapan yang baik, atau diam dari ucapan yang buruk…

إِذَا كَانَ لَا يَنْظُرُ فِي كَلَامِهِ وَلَا يَتَأَمَّلُ فِيْهِ قَبْلَ أَنْ يَتَكَلَّمَ ؟

Sedangkan dia tidak memperhatikan dan mencermati ucapannya sebelum diucapkan?

فَالْحَدِيْثُ فِيْهِ دَعْوَةٌ إِلَى النَّظَرِ وَالتَّأَمُّلِ فِي الْكَلَامِ قَبْلَ أَنْ يَبْدَأَ بِهِ

Dan hadits tersebut mengandung seruan untuk memperhatikan dan mencermati ucapan sebelum diucapkan

ثُمَّ يَنْظُرُ هَلْ هُوَ مِنَ الْخَيْرِ أَوْ مِنَ الشَّرِّ؟

Yaitu dengan memperhatikan apakah ucapan ini adalah ucapan yang baik atau ucapan yang buruk?

وَإِذَا حَصَلَ مِنْكَ تَأَمُّلٌ فِي كَلَامِكَ قَبْلَ أَنْ تَتَكَلَّمَ بِهِ

Jika kamu dapat memperhatikan ucapanmu sebelum kamu mengucapkannya

سَتَجِدُ أَنَّ الْكَلَامِ الَّذِيْ تُرِيْدُ أَنْ تَتَكَلَّمَ بِهِ لَا يَخْرُجُ عَنْ أُمُوْرٍ ثَلَاثَةٍ

Maka kamu akan mendapati ucapan yang hendak kamu ucapkan itu tidak terlepas dari tiga hal:

إِمَّا أَنْ يَتَبَيَّنَ لَكَ أَنَّهُ خَيْرٌ لَا شَرَّ فِيْهِ

Pertama, ucapan itu adalah ucapan yang baik sepenuhnya

فَهَذَا تَكَلَّمْ بِهِ وَلَا حَرَجَ

Maka ucapan ini boleh kamu ucapkan

فَلْيَقُلْ خَيْراً هَذَا خَيْرٌ لَكَ أَنَّهُ خَيْرٌ

Rasulullah bersabda, “Katakanlah yang baik” sedangkan ini adalah ucapan yang baik

لَا شَرَّ فِيْهِ تَكَلَّمْ بِهِ وَلَا حَرَجَ

Sama sekali tidak mengandung keburukan, sehingga tidak mengapa untuk diucapkan

وَالْقِسْمُ الثَّانِيْ مِنَ الْكَلَامِ يَتَبَيَّنُ لَكَ أَنَّهُ شَرٌّ لَا خَيْرَ فِيْهِ

Kedua, ucapan itu adalah ucapan yang buruk sepenuhnya

فَالْوَاجِبُ عَدَمُ التَّكَلُّمِ بِشَيْءٍ مِنْ ذَلِكَ

Maka wajib bagimu untuk tidak mengucapkannya sedikitpun

وَالْقِسْمُ الثَّالِثُ يَشْتَبِهُ عَلَيْكَ تُرِيْدُ تَتَكَلَّمُ بِالْكَلَامِ لَكِنَّهُ يَشْتَبِهُ عَلَيْكَ

Dan ketiga, ucapan yang meragukanmu

لَا تَدْرِي تَمَاماً هَلْ هُوَ مِنَ الْخَيْرِ أَوْ مِنَ الشَّرِّ

Kamu tidak mengetahui secara jelas apakah itu ucapan yang baik atau buruk

فَطَبِّقْ فِي ذَلِكَ قَوْلَ النَّبِيِّ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ

Maka di sini, amalkanlah sabda Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam-:

فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدِ اسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَعِرْضِهِ

“Barangsiapa yang menjauhi syubhat maka ia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya”

وَمِنَ الْخَيْرِ لَكَ أَنْ تَمْنَعَ هَذَا النَّوْعَ مِنَ الْكَلَامِ

Sehingga lebih baik bagimu untuk menahan diri dari ucapan yang meragukan itu

حَتَّى يَسْلَمَ لَكَ دِيْنُكَ وَيَسْلَمَ لَكَ عِرْضُكَ

Agar agamamu selamat, dan kehormatanmu juga selamat

كَمَا قَالَ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدِ اسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَعِرْضِهِ

Sebagiamana sabda Rasulullah –‘alaihisshalatu wassalam-:
“Barangsiapa yang menjauhi syubhat maka ia telah menyelamatkan agamanya dan kehormatannya”

لِدِيْنِهِ أَيْ بَيْنَهُ وَبَيْنَ اللهِ

Menyelamatkan agamanya yakni urusannya antara dirinya dengan Allah

وَعِرْضِهِ أَيْ بَيْنَهُ وَبَيْنَ النَّاسِ

Sedangkan menyelamatkan kehormatannya yakni urusannya antara dirinya dengan sesama manusia

فَإِذَا حَصَلَتْ مِنَ الْعَبْدِ هَذِهِ الصِّيَانَةِ وَالرِّعَايَةِ لِلِسَانِهِ

Jika seorang hamba telah menjaga lisannya dan memperbaiki ucapannya

كَانَ ذَلِكَ رَكِيْزَةً عَظِيْمَةً لِحُسْنِ خُلُقِهِ وَجَمَالِ أَدَبِهِ

Maka itu telah menjadi pilar yang agung dalam meraih akhlak terpuji dan adab mulia

أَمَّا مَنْ كَانَ لِسانٌ مُنْفَلِتاً غَيْرَ مُنْضَبِطٍ غَيْرِ مُسْتَقِيْمٍ

Adapun orang yang ucapannya tidak terkontrol

أَنَّى وَالْحَالَةُ هَذِهِ أَنْ يَسْتَقِيْمَ لَهُ خُلُقٌ أَوْ يَنْتَظِمَ لَهُ أَدَبٌ؟

Maka bagaimana dengan keadaan seperti itu dia akan memiliki akhlak terpuji dan adab yang baik?

Apa Beda Abu Jahal dan Abu Lahab? – Syaikh Utsman al-Khamis

Apa Beda Abu Jahal dan Abu Lahab? – Syaikh Utsman al-Khamis

 

يَقُوْلُ مَا الْفَرْقُ بَيْنَ أَبِيْ جَهْلٍ وَأَبِيْ لَهَبٍ؟

Pertanyaan: Apakah perbedaan antara Abu Jahal dengan Abu Lahab?

ذَكَّرْتَ فِيْهِ طُرْفَةٌ

Kamu mengingatkanku pada suatu kisah

فَكَانَ أَحَدُهُمْ يُصَلِّي يَعْنِيْ جَمَاعَةً بِالنَّاسِ الْمُهْمُّ جَهْرِيَّةً

Seseorang yang menjadi imam shalat jama’ah, yaitu salah satu shalat jahriyah (imam mengeraskan bacaan suratnya)

فَقَرَأَ تَبَّتْ يَدَا

Imam itu membaca تَبَّتْ يَدَا (surat al-Lahab)

فَقَالَ تَبَّتْ يَدَا أَبِيْ جَهْلٍ وَتَبَّ

Namun dia membaca تَبَّتْ يَدَا أَبِيْ جَهْلٍ وَتَبَّ

فَالَذِي وَرَاءَهُ يَرُدُّ عَلَيْهِ أَبُو لَهَبٍ أَبُو لَهَبٍ

Sehingga makmum yang berada di belakangnya membenarkan “أَبُو لَهَبٍ”,” أَبُو لَهَبٍ”

الْبَعْضُ يَعْنِيْ خَلَطَ بَيْنَ أَبِي جَهْلٍ وَبَيْنَ أَبِي لَهَبٍ

Yakni sebagian orang tidak dapat membedakan antara Abu Jahal dengan Abu Lahab

أَبُو لَهَبٍ هُوَ عَبْدُ الْعُزَّى بْنُ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ عَمُّ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Abu Lahab adalah Abdul ‘Uzza bin Abdul Mutthalib, paman Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wasallam-

أَبُو لَهَبٍ هُوَ عَبْدُ الْعُزَّى بْنُ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ وَهُوَ عَمُّ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَذَا أَبُو لَهَبٍ

Abu Lahab adalah Abdul ‘Uzza bin Abdul Mutthalib, dan dia adalah paman Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wasallam-. Itulah Abu Lahab

وَهُوَ الَّذِيْ نَزَلَ فِيْهِ قَوْلُ اللهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى تَبَّتْ يَدَا أَبِيْ لَهْبٍ وَتَبَّ

Dan dialah yan dimaksud dalam firman Allah Tabaraka wa Ta’ala “تَبَّتْ يَدَا أَبِيْ لَهْبٍ وَتَبَّ”

أَمَّا أَبُو جَهْلٍ فَهُوَ عَمْرٌو بْنُ هِشَامٍ الْمَخْزُوْمِيُّ

Sedangkan Abu jahal adalah ‘Amr bin Hisyam al-Makhzumi

عَمْرٌو بْنُ هِشَامٍ الْمَخْزُوْمِيُّ وَهُوَ الَّذِيْ قَالَ عَنْهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِرْعَوْنُ هَذِهِ الْأُمَّةِ

‘Amr bin Hisyam al-Makhzumi adalah yang dimaksud Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- sebagai Fir’aunnya umat ini

وَهُوَ كَانَ زَعِيْمَ قُرَيْشٍ بَعْدَ وَفَاةِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ

Dia adalah pemimpin kaum Quraisy setelah kematian Abdul Mutthalib

أَبُو جَهْلٍ هُوَ عَمْرٌو بْنُ هِشَامِ وَهُوَ الَّذِيْ قَالَ عَنْهُ النَّبِيُّ

Nama Abu Jahal adalah ‘Amr bin Hisyam, dan dia juga yang dimaksud dalam sabda Nabi

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ بِأَحَبِّ الرَّجُلَيْنِ إِلَيْكَ عَمْرٌو بْنُ هِشَامٍ أَوْ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ

Ya Allah, muliakanlah Islam dengan salah satu dari dua lelaki yang paling Engkau cintai, ‘Amr bin Hisyam atau Umar bin Khattab -radhiyallahu ‘anhu-

فَكَانَتْ مِنْ نَصِيْبِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ

Dan doa ini dikabulkan bagi Umar bin Khattab -radhiyallahu ‘anhu-

فَعَمْرٌو بْنُ هِشَامٍ مِنْ سَادَاتِ قُرَيْشٍ الَّذِي هُوْ أَبُو جَهْلٍ

‘Amr bin Hisyam adalah salah satu pemimpin kaum Quraisy, dan inilah Abu Jahal

وَكَذَلِكَ أَبُو لَهَبٍ مِنْ سَادَاتِ قُرَيْشٍ لَكِنْ أَبُو جَهْلٍ شَخْصِيَّتُهُ أَقْوَى بِكَثِيْرٍ مِنْ شَخْصِيَّةِ أَبِيْ لَهَبٍ

Abu Lahab juga salah satu pemimpin Quraisy, namun Abu Jahal jauh lebih kuat karismanya daripada Abu Lahab

لَكِنْ عَلَى كُلِّ حَالٍ هَذَا مَخْزُوْمِيُّ وَهَذَا مِنْ عَبْدِ مَنَافٍ

Namun pada intinya, yang satu (Abu Jahal) berasal dari Bani Makhzum, dan yang satunya lagi (Abu Lahab) berasal dari Bani Abdul Manaf

يَعْنِي أَبُو لَهَبٍ مِنْ عَبْدِ مَنَافٍ مِنْ بَنِيْ هَاشِمٍ مِنْ عَبْدِ مَنَافٍ

Yakni, Abu Lahab dari Abdul Manaf, dari Bani Hasyim

وَأَبُو جَهْلٍ مِنْ بَنِيْ مَخْزُوْمٍ وَهُوَ يَكُوْنُ خَالَ خَالِدٍ بْنِ الْوَلِيْدِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ

Sedangkan Abu Jahal berasal dari Bani Makhzum, dan merupakan paman Khalid bin Walid -radhiyallahu ‘anhu-

وَأَيْضاً خَالَ مَيْمُوْنَةَ أُمُّ الْمُؤْمِنِيْنَ

Dan juga paman dari Ummul Mu’minin Maimunah

فَالْقَصْدُ أَنَّهُ يَعْنِي مِنَ الْأُسْرَةِ الوَاحِدَةِ عَلَى كُلِّ حَالٍ قُرَيْشٌ

Yakni pada intinya, mereka masih dalam satu keluarga; yaitu Bani Quraisy

فَالْقَصْدُ أَنَّ أَبَا جَهْلٍ هُوَ فِرْعَوْنُ هَذِهِ الْأُمَّةِ وَهُوَ مِنْ بَنِي مَخْزُوْمٍ

Dan Abu Jahal adalah Fir’aunnya umat ini, yang berasal dari Bani Makhzum

بَيْنَمَا أَبُو لَهَبٍ هُوَ عَمُّ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ مَنَافٍ

Sedangkan Abu Lahab adalah paman Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wasallam-, dan dia berasal dari Bani Abdul Manaf

Jagalah Lisanmu – Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

Jagalah Lisanmu – Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

ثُمَّ بَيَّنَ النَّبِيُّ صّلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جِمَاعَ الْأَمْرِ

Kemudian Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- menjelaskan pokok dari segala perkara

فَقَالَ أَلَا أُخْبِرُكَ بِمَلَاكِ ذَلِكَ كُلِّهِ؟

Dengan bersabda, “Maukah kamu aku tunjukkan pokok dari semua itu?”

وَالْمِلَاكُ بِكَسْرِ الْمِيْمِ وَتُفْتَحُ هُوَ قَوَامُ الشَّيْءِ وَنِظَامُهُ هُوَ قَوَامُ الشَّيْءِ وَنِظَامُهُ

Dan kata (الْمِلَاكُ) dengan kasrah atau fathah pada huruf Mim, bermakna pokok dan inti dari sesuatu

أَيِ الْأَمْرُ الْجَامِعُ لَهُ أَيِ الْأَمْرُ الْجَامِعُ لَهُ

Yakni inti dari segala perkara

ثُمَّ قَالَ كُفَّ عَلَيْكَ لِسَانَكَ أَيْ أَمْسِكْ عَلَيْكَ لِسَانَكَ

Kemudian beliau bersabda, “كُفَّ عَلَيْكَ لِسَانَكَ” yakni jagalah lisanmu

فَجَعَلَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمِيْعَ مَا تَقَدَّمَ مَرْدُوْداً إِلَى كَفِّ اللِّسَانِ

Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- menjadikan seluruh apa yang telah disebutkan itu tergantung pada penjagaan lisan

فَجَعَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمِيْعَ مَا تَقَدَّمَ مَرْدُوْداً إِلَى اللِّسَانِ

Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- menjadikan seluruh apa yang telah disebutkan itu tergantung pada penjagaan lisan

لِمَاذَا؟

Mengapa demikian?

لِمَاذَا؟ جَعَلَ كُلَّ مَا تَقَدَّمَ مَرْدُوْداً إِلَى اللِّسَانِ هَيَّا هَيَّا

Mengapa beliau menjadikan seluruh apa yang telah disebutkan itu tergantung pada penjagaan lisan?

أَحْسَنْتَ

Bagus

لِأَنَّ مَنْ أَمْسَكَ لِسَانَهُ قَدِرَ عَلَى الْعَمَلِ

Karena orang yang dapat menjaga lisan, mampu melaksanakan amalan

وَمَنْ أَرْسَلَ لِسَانَهُ رَعَى مَعَ الْهَمَلِ

Sedangkan orang yang tidak menjaga lisannya, maka ia akan sibuk dengan hal yang sia-sia

لِأَنَّ مَنْ أَمْسَكَ لِسَانَهُ قَدِرَ عَلَى الْعَمَلِ وَمَنْ أَرْسَلَ لِسَانَهُ رَعَى مَعَ الْهَمَلِ

Karena orang yang dapat menjaga lisan, mampu melaksanakan amalan. Sedangkan orang yang tidak menjaga lisannya, maka ia akan sibuk dengan hal yang sia-sia

فَإِنَّ كَثْرَةِ الْهَذْرِ تُضْعِفُ أَعْضَاءِ الْإِنْسَانِ

Karena banyak bicara akan melemahkan anggota tubuh lainnya

فَإِنَّ كَثْرَةَ الْهَذْرِ تُضْعِفُ أَعْضَاءِ الْإِنْسَانِ

Karena banyak bicara akan melemahkan anggota tubuh lainnya

وَيُقَوِّيْ إِمْسَاكُ اللِّسَانِ بَدَنَ الْعَبْدِ فَيُعِيْنُهُ عَلَى الْعَمَلِ

Sedangkan penjagaan lisan, dapat menguatkan badan seseorang, sehingga dapat membantunya dalam beramal

فَمَدَارُ صَلَاحِ الْعَبْدِ وَفَسَادِهِ عَلَى أَمْرِ لِسَانِهِ

Sehingga inti dari kebaikan dan keburukan seorang hamba ada pada lisannya

قَالَ ابْنُ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ مَا رَأَيْتُ شَيْئاً أَحَقَّ بِطُوْلِ حَبْسٍ مِنْ لِسَانٍ

Ibnu Mas’ud -radhiyallahu ‘anhu- berkata, “Aku tidak melihat sesuatu yang lebih layak untuk ditahan melebihi lisan”

مَا رَأَيْتُ شَيْئاً أَحَقَّ بِطُوْلِ حَبْسٍ مِنْ لِسَانٍ

“Aku tidak melihat sesuatu yang lebih layak untuk ditahan melebihi lisan”

وَلِهَذَا فَإِنَّ مِنْ أُصُوْلِ صَلَاحِ الْعَبْدِ صَمْتُهُ

Oleh sebab itu, salah satu inti dari kebaikan seorang hamba adalah sedikit bicara

فَمَنْ صَمَتَ نَجَا

Barangsiapa yang sedikit bicara maka ia akan selamat

وَهُوَ مِنْ أَجَلِّ الصِّفَاتِ الَّتِي كَانَتْ مِنْ خِصَالِ السَّلَفِ

Dan ini merupakan salah satu sifat yang paling agung yang dimiliki para salaf

وَقَدْ صَارَ الصَّمْتُ مَهْجُوْراً

Akan tetapi, sekarang sifat sedikit bicara telah dilalaikan

وَصَارَ الْكَلَامُ مَمْدُوْحاً

Dan banyak bicara dianggap sebagai sifat yang terpuji

فَكَثِيْراً مَا تَسْمَعُ الْإِشَادَةَ بِالْكَلَامِ

Seringkali kamu mendengar pujian bagi orang yang banyak bicara

وَالاِعْتِنَاءَ بِمَعْرِفَةِ مَا يَكُوْنُ بِهِ الْإِنْسَانُ خَطِيْباً مُفَوَّهاً فَصِيْحاً

Dan perhatian terhadap orang yang pandai bicara dengan memujinya sebagai khatib yang ulung dan fasih

وَقَلَّ أَنْ تَجِدَ إِنْسَاناً يُعَلِّمُكَ الصَّمْتَ

Dan sedikit sekali kamu temui orang yang mengajarkanmu untuk diam

وَقَدْ قَالَ إِيَاسٌ الْعِشْرِيَ إِيَاسٌ الْعِجْلِيُّ جَاهَدْتُ نَفْسِيْ فِيْ تَعَلُّمِ الصَّمْتَ عَشَرَ سِنِيْنَ

Iyas al-‘Ijliy pernah berkata, “Aku melawan diriku selama 10 tahun untuk belajar diam”

جَاهَدْتُ نَفْسِيْ فِيْ تَعَلُّمِ الصَّمْتَ عَشَرَ سِنِيْنَ لِعِظَمِ مَنْفَعَةِ الصَّمْتِ

“Aku melawan diriku selama 10 tahun untuk belajar diam” karena begitu besarnya manfaat diam

الصَّمْتُ مِنْ أَعْظَمِ مَا يُعِيْنُ الْإِنْسَانَ عَلَى الْعُبُوْدِيَّةِ

Dan diam adalah salah satu hal terbesar yang dapat membantu seseorang untuk beribadah

وَلِأَجْلِ هَذَا رَدَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلَّ مَا تَقَدَّمَ إِلَى إِمْسَاكِ الْعَبْدِ لِسَانَهُ

Oleh sebab itu, Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- menjadikan seluruh apa yang telah disebutkan tersebut, berporos pada penjagaan seorang hamba terhadap lisannya

Sebutan yang Benar untuk Pengikut Nabi Musa dan ‘Isa – Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

Sebutan yang Benar untuk Pengikut Nabi Musa dan ‘Isa – Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

الْيَهُوْدُ وَالنَّصَارَى الْأَلِفُ وَالَّلامُ هُنَا فِيْهِمَا اِسْتِغْرَاقِيَّةٌ

Huruf Alif dan Lam dalam kata (الْيَهُوْدُ) dan (النَّصَارَى) adalah untuk istighraqiyyah (mencakup keseluruhan)

بِاعْتِبَارِ كُلٌ مَنْ كَانَ مِنَ الْيَهُوْدِ وَالنَّصَارَى فَإِنَّهُ يَكُوْنُ مِنَ الضَّالِّيْنَ وَالْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ

yakni seluruh orang Yahudi dan Nasrani adalah termasuk orang-orang yang tersesat dan orang-orang yang dimurkai.

وَلَمْ يَكُنْ هَذَا الاِسْمُ اسْماً لِلْمُؤْمِنِيْنَ بِمُوْسَى عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ وَبِعِيْسَى عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ

Namun sebutan ini tidak mencakup orang-orang yang beriman kepada Nabi Musa –‘alaihishalatu wassalam- dan kepada Nabi Isa –‘alaihishalatu wassalam-.

فَالْمُؤْمِنُوْنَ بِمُوْسَى هُمْ مُؤْمِنُوْ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ

Dan orang-orang yang beriman kepada Nabi Musa disebut mukminun Bani Israil

وَالْمُؤْمْنُوْنَ بِعِيْسَى هُمُ الْمَسِيْحِيُّوْنَ

sedangkan orang-orang yang beriman kepada Nabi Isa disebut al-Masihiyun

وَأَمَّا الَّذِيْنَ غَيَّرُوْا وَبَدَّلُوْا وَصَارَ لَهُمْ حَظٌّ مِنَ الْغَضَبِ وَالضَّلَالِ

Adapun orang-orang yang mengubah dan mengganti agama Yahudi dan Nasrani sehingga mereka mendapat kemurkaan dari Allah dan kesesatan,

فَهُمُ الْيَهُوْدُ وَالنَّصَارَى الَّذِيْنَ لَمْ يَتْبَعُوا الْأَنْبِيَاءَ

maka mereka adalah orang-orang Yahudi dan Nasrani yang tidak mengikuti para Nabi mereka.

Belajarlah Diam- Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

Belajarlah Diam- Syaikh Sholih al-Ushoimi #NasehatUlama

Perkara kedelapan: (الصَّمْتُ) “Diam”
Jabir bin Abdullah -radhiyallahu ‘anhuma- berkata, “Belajarlah diam”
“Belajarlah diam” diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam kitab Syu’ab al-Iman
Abu ad-Darda’ -radhiyallahu ‘anhu- berkata, “Belajarlah diam sebagaimana kalian belajar berbicara”
“Belajarlah diam sebagaimana kalian belajar berbicara.” Diriwayatkan oleh al-Khara’ithi dalam kitab Makarim al-Akhlaq
Makna (الصَّمْتُ) yakni menahan diri untuk tidak berbicara meski dia mampu untuk melakukannya
Dan makna diam dari kata (الصَّمْتُ) merupakan tingkatan yang lebih tinggi daripada sekedar diam yang berasal dari kata (السُّكُوْتُ)
Karena orang yang melakukan (السُّكُوْتُ) bisa jadi memiliki kemampuan untuk berbicara atau tidak
Sedangkan orang yang melakukan (الصَّمْتُ) adalah orang yang memiliki kemampuan untuk berbicara…
Namun dia menahan lisannya untuk tidak mengucapkan apapun
Jika seseorang membiasakan diri untuk diam,
maka itu akan menjadi kemampuan besar yang menunjukkan kesempurnaan kepribadiannya
dan dahulu para salaf belajar dan berusaha mengamalkan hal ini
Iyas al-‘Ijliy pernah berkata, “Aku melawan diriku selama 10 tahun untuk belajar diam”
“Aku melawan diriku selama 10 tahun untuk belajar diam”
Yakni beliau selalu membiasakan dirinya untuk diam
Hingga dirinya dapat beristiqamah dan terbiasa untuk diam
Dan diam yang berkaitan dengan keselamatan pemikiran
adalah diam agar tidak mendatangkan fitnah dan cobaan bagi dirinya dan orang lain
Jika seseorang dapat menahan lisannya
Maka tidak akan keluar darinya ucapan yang mendatangkan fitnah dan cobaan bagi dirinya dan orang lain
Dan tidak suka membuat, mencari, dan menyebarkan berita yang dapat membahayakan akalnya
Barangsiapa yang menjaga lisannya, maka akan kuat hatinya
Dan barangsiapa yang kuat hatinya, maka akan sempurna akalnya
Sehingga menjaga lisan dan tidak banyak bicara akan membuahkan kekuatan akal bagi seseorang
Dan para salaf -rahimahumullah- senantiasa memperhatikan hal ini
Dan mereka mengetahui bahwa salah satu penjaga akal adalah dengan sedikit berbicara
Bahkan dahulu mereka dapat menghitung ucapan mereka dari satu jum’at hingga jum’at berikutnya
Untuk menunjukkan bahwa sedikit bicara akan membuahkan kekuatan akal
Jika akal menjadi kuat, maka ia tidak akan terjerumus ke dalam hal yang merusak ketentramannya
Sebaliknya, penjagaan lisannya adalah sebab bagi kekuatan akalnya
Sehingga orang-orang yang diam dan berbicara hanya ketika dibutuhkan, adalah orang-orang yang paling sempurna akalnya
Dan kesempurnaan akal mereka akan menuntun mereka kepada kesempurnaan agama mereka
Sehingga kamu hampir tidak dapat menemui orang yang senantiasa menjaga lisan yang rusak pola pikirnya
Baik itu dalam hal keamanan dirinya atau hal lainnya
Dan mayoritas orang yang terganggu pola pikirnya,
Baik itu dalam perkara ketentraman, ekonomi, kehidupan berkeluarga, dan lainnya…
Adalah orang yang banyak bicara dan banyak membual
Karena orang yang banyak bicara, maka akalnya tidak dapat fokus
Dan orang yang tidak dapat fokus, maka keadaannya akan menjadi buruk
Di antara penyebabnya adalah kerusakan dan gangguan yang terjadi pada akalnya
Maka hendaklah setiap orang untuk sungguh-sungguh belajar untuk diam
Demi menjaga akalnya dari berbagai gangguan
Yang di antaranya dapat membahayakan dirinya dan merusak ketentramannya

============================

الْمُفْرَدَةُ الثَّامِنَةُ الصَّمْتُ

قَالَ جَابِرٌ بْنُ عَبْدِاللهِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا تَعَلَّمُوْا الصَّمْتَ

تَعَلَّمُوا الصَّمْتَ رَوَاهُ الْبَيْهَقِيْ فِي شُعَبِ الْإِيْمَانِ

وَقَالَ أَبُو الدَّرْدَاءِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ تَعَلَّمُوا الصَّمْتَ كَمَا تَتَعَلَّمُوْنَ الْكَلَامِ

تَعَلَّمُوا الصَّمْتَ كَمَا تَتَعَلَّمُوْنَ الْكَلَامِ رَوَاهُ الْخَرَائِطِيُّ فِي مَكَارِمِ الْأَخْلَاقِ

وَالصَّمْتُ هُوَ الْإِمْسَاكُ عَنِ الْكَلَامِ مَعَ الْقُدْرَةِ عَلِيْهِ

وَهُوَ قَدْرٌ زَائِدٌ عَنْ مُجَرَّدِ السُّكُوْتِ

فَإِنَّ السَّاكِتَ قَدْ يَكُوْنُ قَادِراً عَلَى إِبْدَاءِ شَيْءٍ بِكَلَامٍ وَقَدْ لَا يَكُوْنُ قَادِراً

 وَأَمَّا الصَّامِتُ فَعِنْدَهُ قُدْرَةٌ عَلَى الْكَلَامِ

 لَكِنَّهُ يُلْجِمُ لِسَانَهُ عَنْ جَرَيَانِهِ بِشَيءٍ

 فَإِذَا اعْتَادَ الْمَرْءُ الصَّمْتَ

صَارَتْ هَذِهِ مَلَكَةً قَوِيَّةً تَدُلُّ عَلَى تَمَامِ قُدْرَتِهِ النَّفْسَانِيَّةِ

 وَكَانَ السَّلَفُ يَتَعَلَّمُوْنَ هَذَا وَيَحْرِصُوْنَ عَلَيْهِ وَيُجَاهِدُوْنَ أَنْفُسَهُمْ عَلَيْهِ

وَقَدْ قَالَ إِيَاسٌ الْعِجْلِيُّ جَاهَدْتُ نَفْسِيْ فِي تَعَلُّمِ الصَّمْتَ عَشَرَ سِنِيْنَ

جَاهَدْتُ نَفْسِيْ فِي تَعَلُّمِ الصَّمْتَ عَشَرَ سِنِيْنَ

فَهُوَ لَمْ يَزَلْ يَعْتَادُ نَفْسَهُ بِتَذْكِيْرِهَا بِالصَّمْتِ

حَتَّى اسْتَقَامَتْ نَفْسُهُ فَصَارَ قَادِراً عَلَى إِمْسَاكِ لِسَانِهِ

وَهَذَا الْإِمْسَاكُ فِيْمَا يَتَعَلَّقُ بِالْأْمْنِ الْفِكْرِيِّ

 إِمْسَاكٌ لَهُ عَمَّا يَكُوْنُ فِتْنَةً لَهُ أَوْ لِغَيْرِهِ

فَالْمَرْءُ إِذَا أَمْسَكَ لِسَانَهُ

لَمْ يَجْرِ عَلَى  لِسَانِهِ كَلَامٌ تَكُوْنُ بِهِ فِتْنَةٌ لَهُ وَلَا لِغَيْرِهِ

وَلَمْ يَكُنْ مُحِبّاً لِاسْتِنْشَاءِ الأَخْبَارِ وَجَمْعِهَا وَنَقْلِهَا فِيْمَا يَضُرُّ بِعَقْلِهِ

وَمَنْ خَزَنَ لِسَانَهُ قَوِيَ قَلْبُهُ

وَمَنْ قَوِيَ قَلْبُهُ تَمَّ عَقْلُهُ.

فَخَزْنُ اللِّسَانِ وَقِلَّةُ الْكَلَامِ يُثْمِرُ فِي الْعَبْدِ قُوَّةَ الْعَقْلِ

وَكَانَ السَّلَفُ رَحِمَهُمُ اللهُ يَتَعَاهَدُوْنَ هَذَا

وَيَعْرِفُوْنَ أَنَّ مِنْ عُقْدَةِ عَقْلِ الرَّجُلِ قِلَّةُ كَلَامِهِ

وَكَانُوْا يَعُدُّوْنَ كَلَامَ أَحَدِهِمْ مِنَ الْجُمْعَةِ إِلَى الْجُمْعَةِ

إِعْلَاماً بِأَنَّ قِلَّةَ الْكَلَامِ تُوْرِثُ الْعَبْدَ قُوَّةَ عَقْلِهِ

فَإِذَا قَوِيَ الْعَقْلُ لَمْ يُمْكِنْ أَنْ يَقَعَ فِيْهِ شَيْءٌ مِمَّا يُفْسِدُ أَمْنَهُ

بَلْ كَانَ إِمْسَاكُهُ سَبَباً لِأَنْ يَقْوَى عَقْلُهُ

فَالصَّامِتُوْنَ الْمُتَكَلِّمُوْنَ بِمَا يُحْتَاجُ إِلَيْهِ هُمْ أَكْمَلُ النَّاسِ عَقْلاً

وَكَمَالُ عُقُوْلِهِمْ يُرْشِدُهُمْ إِلَى كَمَالِ دِيْنِهِمْ

فَلَا تَكَادُ تَجِدُ إِنْسَاناً كَثِيْرَ الصَّمْتِ اخْتَلَّ نِظَامُ عَقْلِهِ

سَوَاءٌ فِي أَمْنِهِ أَوْ فِي غَيْرِهِ بِسَبَبِ شَيْءٍ مِنْ الْأَشْيَاءِ

وَغَالِبُ مَنْ يَقَعُ لَهُ الْاِخْتِلَالُ وَالْاِضْطِرَابُ فِي عَقْلِهِ

 سَوَاءٌ فِيْمَا يَتَعَلَّقُ بِأَمْنٍ أَوِ اقْتِصَادٍ أَوْ حَيَاةٍ زَوْجِيَّةٍ أَوْ غَيْرِهَا

يَكُوْنُ مِهْذَاراً ثَرْثَاراً كَثِيْرَ الْكَلَامِ

فَمَنْ كَثُرَ هَذْرُهُ تَفَرَّقَ عَقْلُهُ

وَمَنْ تَفَرَّقَ عَقْلُهُ سَاءَتْ حَالُهُ

وَمِنْ جُمْلَةِ ذَلِكَ مَا يَحْصُلُ مِنْ فَسَادِ عَقْلِهِ بِاخْتِلَالِهِ وَاضْطِرَابِهِ

 فَيَنْبَغِي يَتَعَلَّمُ الْمَرْءُ الصَّمْتَ وَأَنْ يَحْرِصَ عَلَيْهِ

حِفْظاً لِعَقْلِهِ مِنْ غَوَائِلَ

مِنْ جُمْلَتِهَا مَا يَضُرُّهُ وَيُفْسِدُ أَمْنَهُ وَاسْتِقْرَارَهُ

Tentang Qunut yang Mungkin Kamu Belum Tahu – Syaikh Hamid Akram al-Bukhari #NasehatUlama

Tentang Qunut yang Mungkin Kamu Belum Tahu – Syaikh Hamid Akram al-Bukhari #NasehatUlama

Perbedaan pendapat dalam masalah ini; apakah qunut senantiasa disyariatkan atau hanya ketika ada musibah (nazilah), mayoritas ulama berpendapat bahwa qunut hanya disyariatkan ketika terjadi musibah.

Sebagian ulama lainnya berpendapat bahwa qunut dapat dilakukan kapan saja, dan ini adalah pendapat Imam asy-Syafi’i -rahimahullah- dan juga pendapat Imam Malik.

Pendapat Imam Malik dan pendapat Imam asy-Syafi’i.

Imam Malik dan Imam asy-Syafi’i berpendapat bahwa qunut dilakukan pada rakaat kedua dalam shalat subuh, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits. Akan tetapi perbedaan pendapat di antara Imam Malik dan Imam asy-Syafi’i adalah apakah qunut dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya?

Imam asy-Syafi’i berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’ dengan mengeraskan suara bacaan doanya, sebagaimana disebutkan dalam hadits. Sedangkan Imam Malik berpendapat bahwa qunut dilakukan dalam shalat subuh pada rakaat kedua sebelum ruku’ dengan memelankan (suara) bacaan doanya.

Adapun Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad berpendapat bahwa qunut hanya dilakukan pada shalat witir.

Namun mereka berdua berbeda pendapat, apakah dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya?

Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa qunut dilakukan sebelum ruku’ seperti pendapat Imam Malik.

Sedangkan Imam Ahmad berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’ seperti pendapat Imam asy-Syafi’i.

Jadi, Imam Malik dan Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa qunut dilakukan sebelum ruku.

Sedangkan Imam Ahmad dan Imam asy-Syafi’i berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’.

Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad berpendapat bahwa qunut dilakukan pada shalat witir.

Sedangkan Imam asy-Syafi’i dan Imam Malik berpendapat bahwa qunut dilakukan pada shalat subuh.

Jadi, ada berapa pendapat pada masalah ini? Ada empat pendapat, ada empat pendapat.

Pertama, pendapat Imam Abu Hanifah yang menyatakan bahwa qunut dilakukan pada shalat witir sebelum ruku’ dengan (suara) bacaan pelan, bahkan qunut pada witir di shalat tarawih.

Dengan memelankan (suara) bacaan doanya bahkan pada qunut witir di shalat tarawih.

Kedua, pendapat Imam Malik

yang memiliki kemiripan dengan pendapat Imam Abu Hanifah,

bahwa qunut dilakukan sebelum ruku’-dalam hal ini Imam Malik sependapat dengan Imam Abu Hanifah-,

akan tetapi menurut Imam Malik, qunut dilakukan pada shalat subuh, dan dengan memelankan bacaan seperti pada madzhab Hanafiyah,

dan qunut dalam madzhab ini dilakukan dengan bacaan pelan meski pada qunut shalat witir yang dilakukan secara berjamaah seperti pada shalat tarawih.

Pendapat ketiga, yaitu pendapat Imam asy-Syafi’i -rahimahullah- bahwa qunut dilakukan setelah ruku’ dengan (suara) bacaan yang dikeraskan (jahr) dalam shalat subuh,

seperti yang dilakukan para penduduk negara kalian (Indonesia)

Sedangkan Imam Malik berpendapat bahwa qunut dilakukan sebelum ruku’ dengan (suara) bacaan yang dipelankan (sirr),

meskipun pada shalat jamaah, sehingga imam shalat melakukan qunut sebelum ruku’ dengan bacaan yang pelan (sirr).

Imam Abu Hanifah dan Imam Malik menggunakan doa qunut yang diriwayatkan oleh Umar bin Khattab -radhiyallahu ‘anhu-

Anak itu tidur… jangan tidur!!

Imam Abu Hanifah dan Imam Malik menggunakan doa qunut yang diriwayatkan oleh Umar bin Khattab -radhiyallahu ‘anhu-

yaitu, Allahumma innaa nasta’inuka wa nastahdiika, wa nastaghfiruka wa natuubu ilaika wa nutsnii ‘alaikalkhoiro kullahu, dan seterusnya seperti yang kalian hafal.

Sedangkan Imam asy-Syafi’i dan Imam Ahmad menggunakan doa qunut yang diriwayatkan oleh al-Hasan.

al-Hasan bin ‘Ali -radhiyallahu ‘anhuma-, ia berkata, “Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengajarkan kepadaku…

kemudian ia menyebutkan doa qunut: Allahummahdinaa fiiman hadaita… Allahummahdinaa fiiman hadaita… dst…”

Dan kedua doa ini baik, kedua doa ini baik dan memiliki landasan riwayatnya.

Baik, mungkin akan ada orang yang berkata, dalil qunut yang dilakukan setelah ruku’ telah kami ketahui, yang mana itu? Yang tadi telah kita sebutkan…

Lalu mana dalil tentang qunut yang dilakukan sebelum ruku’?

Maka jawabannya adalah hadits riwayat Anas dan riwayat Umar.

Hadits riwayat Anas terdapat dalam kitab ash-Shahih, dan akan kita sebutkan.

Dalam ash-Shahih disebutkan, Anas -radhiyallahu ‘anhu- pernah ditanya, “Apakah qunut dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya?”

Dia menjawab, “Sebelum ruku’…”

Kemudian dikatakan kepadanya..

Kamu berani tidur di depanku?

Anas ditanya, “Qunut dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya?” Dia menjawab, “Sebelum ruku..’”

Kemudian dikatakan kepadanya, “Akan tetapi Si Fulan mengatakan kamu berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’..”

Anas menjawab, “Ucapan Si Fulan itu salah (kadzaba)”. Kadzaba berarti ‘salah’ dalam bahasa penduduk Hijaz.

Si Fulan itu salah, karena Rasulullah melakukan qunut…

Alhamdulillah… alhamdulillah…

Yahdiikumullaahu wa yushlihu baalakum..

Anas menjawab, “Ucapan Si Fulan itu salah, karena Rasulullah melakukan qunut…”

Alhamdulillah… amin..

Anas menjawab, “Karena Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- melakukan qunut setelah ruku’ selama satu bulan.”

Yakni Anas berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’ pada saat terdapat musibah (nazilah)

Sebagaimana Rasulullah juga melakukan qunut setelah ruku’ ketika berdoa untuk keburukan Bani Ra’i dan Bani Dzikwan yang telah menentang Allah dan Rasul-Nya.

Adapun selain qunut nazilah, maka dilakukan sebelum ruku’. Demikianlah pendapat Anas.

Anas ditanya, “Qunut dilakukan sebelum ruku’ atau setelahnya?” Dia menjawab, “Sebelum ruku’..”

Kemudian dikatakan kepadanya, “Akan tetapi Si Fulan mengatakan kamu berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’..”

Anas menjawab, “Ucapan Si Fulan itu salah. Karena Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- melakukan qunut setelah ruku’ selama satu bulan.”

Yakni selain daripada itu, Rasulullah melakukan qunut sebelum ruku’.

Kami menyebutkan masalah ini dengan terperinci untuk menjelaskan pendapat-pendapat para ulama dalam perkara ini.

Karena sebagian penuntut ilmu mengingkari syariat melakukan qunut setelah ruku’,

atau mengingkari syariat qunut subuh.

Oh iya, aku lupa untuk menjelaskan

dalam madzhab Malikiyah, mereka melakukan qunut dengan bacaan suara pelan (sirr). Bagaimana itu?

Jika imam shalat telah sampai pada rakaat kedua dan selesai membaca al-Fatihah dan surat setelahnya,

Maka dia akan diam sejenak. Diam beberapa saat.

Diam sejenak untuk membaca doa qunut; Allahumma innaa nasta’iinuka wa nastahdiika.. dan seterusnya. Dia membacanya dengan bacaan pelan. Demikianlah dalam madzhab al-Malikiyah.

Oleh sebab itu, jika kamu shalat di belakang imam yang bermadzhab Maliki ketika kamu berada di Afrika atau Maroko,

maka kamu dapat memperhatikan bahwa imam itu pada rakaat kedua membaca al-Fatihah dan surat setelahnya, kemudian dia diam sejenak.

Mengapa dia diam sejenak? Karena dia ketika itu membaca doa qunut. Ketika itu dia membaca doa qunut.

Kemudian membaca dengan pelan doa yang diriwayatkan Walid dari Umar -radhiyallahu ‘anhu-, Allahumma innaa nasta’inuka wa nastahdika…dst.

Jika imam telah selesai membaca doa qunut, dia mengucapkan ‘Allahu akbar’ kemudian melakukan ruku’.

Adapun di negara yang bermadzhab asy-Syafi’iyah, seperti di Asia Tenggara, Mesir,

dan negara lainnya yang tersebar madzhab Imam asy-Syafi’i; maka kalian akan mendapati mereka melakukan qunut..

Oh benar! Begitu pula di negara Yaman, terlebih lagi di kota Hadramaut- mereka akan membaca doa qunut dengan suara yang dikeraskan (jahr)

Imam shalat mereka akan membaca doa qunut secara jahr setelah ruku’ pada rakaat kedua.

Saya ulangi sekali lagi, mengapa saya menjelaskan permasalahan ini?

Karena sebagian penuntut ilmu yang sempit wawasannya dan sedikit ilmunya, melakukan pengingkaran.

Mengingkari orang yang melakukan qunut setelah ruku’, dan mengatakan bahwa itu adalah bid’ah.

Apakah ada orang yang berpandangan seperti ini di sini? Apakah ada? Apakah ada wahai Abu Abdurrahman?

Dia berpandangan bahwa itu adalah bid’ah. Ini merupakan suatu kebodohannya dan kesempitan wawasannya.

Apakah kamu berani berkata bahwa Imam Malik adalah pelaku bid’ah?

Apakah kamu berani berkata bahwa Imam asy-Syafi’i adalah pelaku bid’ah?

Tidak.

Kemudian ketahuilah, bahwa banyak dari umat ini yang melakukan qunut ini.

Para penduduk kota Madinah, dahulu melakukan qunut seperti ini pada zaman Imam Malik.

Sebagaimana yang kalian ketahui, bahwa amalan para penduduk kota Madinah dikategorikan sebagai dalil dalam madzhab Imam Malik,

karena beliau berpendapat bahwa apa yang diriwayatkan oleh banyak orang dari banyak orang, dari Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- adalah dalil.

Ini adalah amalan penduduk kota Madinah pada zaman Imam Malik.

Para guru beliau siapa saja mereka? Mereka adalah tabi’uttabi’in (generasi setelah tabi’in).

Jika semua tabi’uttabi’in meriwayatkan tentang suatu amalan dari…

Bukan, bukan. Imam Malik adalah tabi’uttabi’in.

Siapa para guru Imam Malik? Mereka adalah para tabi’in.

Maka jika semua tabi’in meriwayatkan suatu amalan tanpa ada perbedaan pendapat -dan mereka adalah para tabi’in yang ada di Madinah-,

dari para guru mereka yaitu para sahabat Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam-,

dari Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam-; maka Imam Malik berpendapat bahwa amalan ini dapat dijadikan sebagai dalil.

Dia berpendapat bahwa dalil ini lebih kuat daripada apa yang diriwayatkan satu orang dari satu orang dari Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-

Imam Malik berpendapat bahwa apa yang diriwayatkan banyak orang dari banyak orang dari Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-

lebih diutamakan daripada apa yang diriwayatkan oleh satu orang dari satu orang dari Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-

(Dan qunut ini adalah) amalan yang didapati oleh Imam Malik yang dilakukan oleh para tabi’in di Madinah

yang mereka dapati dari para sahabat.

Apakah kamu berani untuk berkata bahwa ini adalah perkara bid’ah?

Selain itu, Imam asy-Syafi’i yang merupakan imam bagi para penduduk kota Makkah,

Beliau mendapati tabi’uttabi’in mengamalkan qunut ini,

dan para tabi’uttabi’in mendapati para tabi’in mengamalkan qunut ini, dan mereka mendapati para sahabat mengamalkannya.

Maka dari itu wahai para saudaraku, semakin sempit wawasan seorang penuntut ilmu dan semakin sedikit ilmunya,

maka pengingkarannya akan semakin banyak.

Semakin sedikit ilmumu, maka kamu akan semakin banyak melakukan pengingkaran terhadap apa yang dilakukan orang lain,

karena kamu hanya mengetahui satu pendapat saja, sehingga setiap pendapat yang menyelisihi pendapat itu akan kamu ingkari!

Jadi sebabnya adalah karena kamu tidak mengetahui!

Karena kamu jahil!

Ketika kamu tidak mengetahui selain satu pendapat saja, maka kamu akan mengingkari orang yang menyelisihimu!

Dengan mengatakan, “Itu perkara bid’ah dan menyelisihi sunnah!”

Dan jika ditanya, mana yang sesuai sunnah? Maka akan dijawab, sunnah adalah yang aku lakukan!

Apa yang aku lakukan adalah sunnah, sedangkan yang menyelisihi aku adalah bid’ah!

Maka semakin bertambah ilmumu, maka akan semakin luas wawasanmu

dan kamu akan mengetahui bahwa dahulu para sahabat saling berbeda pendapat,

akan tetapi Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- mengikrarkan dan memaklumi perbedaan mereka.

Beliau pernah bersabda, “Janganlah ada dari kalian yang shalat ashar kecuali di tempat Bani Quraizhah.”

Dan apakah para sahabat berbeda pendapat tentang pelaksanaan perintah Rasulullah tersebut?
Mereka berbeda pendapat.

Sebagian mereka mengatakan, “Rasulullah tidak bermaksud agar kita mendirikan shalat ashar setelah waktunya habis;

namun beliau menginginkan agar kita bergegas untuk pergi ke tempat Bani Quraizhah.”

Maka merekapun shalat di tengah perjalanan.

Sedangkan para sahabat yang lain berpendapat, “Kita tidak akan mendirikan shalat ashar kecuali setelah sampai di tempat Bani Quraizhah.” Sehingga mereka mendirikan shalat ashar di sana setelah shalat maghrib.

Ketika Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- datang dan para sahabat menjelaskan perselisihan mereka, beliau meridhai kedua belah pihak, tanpa mengingkari salah satu dari mereka.

Beliau tidak berkata kepada satu pihak, “Kalian salah” atau berkata kepada pihak yang lain “Kalian salah”.

Suatu hari dua orang sahabat melakukan safar..

Kemudian kehabisan air, sehingga mereka bertayammum dan mendirikan shalat.

Namun setelah itu mereka menemukan air saat waktu shalat masih tersisa.

Salah satu dari mereka berwudhu dengan air itu kemudian berkata, “Waktu shalat masih ada, maka mari kita mengulangi shalat tadi.”

Temannya itu menjawab, “Kita tidak perlu mengulangi shalat; mengapa kita harus mengulangi shalat, kita telah melakukan sesuai apa yang diperintahkan.

Allah memerintahkan kita bertayammum jika tidak memiliki air, dan kita telah melakukan perintah Allah ini. Aku tidak akan mengulangi shalatku.”

Sedangkan temannya mengulangi shalatnya.

Ketika mereka telah pulang, mereka mendatangi Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- dan menceritakan apa yang mereka perselisihkan.

Maka beliau berkata kepada orang yang tidak mengulangi shalat,

“Kamu telah berbuat sesuai sunnah, dan shalat yang kamu lakukan telah cukup bagimu.”

Kemudian beliau bersabda kepada orang yang mengulangi shalatnya, “Bagimu dua pahala shalat.”

Apakah Rasulullah mengingkari mereka berdua? Tidak.

Atau apakah Rasulullah mengingkari salah satu dari mereka? Tidak.

Minuman ini memakai gula atau madu? Madu? Bagus.

Beliau bersabda, “Kamu telah berbuat sesuai sunnah, dan shalat yang kamu lakukan telah cukup bagimu.”

Dan beliau bersabda kepada yang lain, “Bagimu dua pahala shalat.”

Rasulullah tidak mengingkari apa yang telah mereka berdua lakukan.

Jika kamu membaca kitab al-Mushannaf yang ditulis Ibnu Abi Syaibah

yang merupakan kitab agung yang menghimpun fiqih para sahabat -radhiyallahu ‘anhum-.

Kami telah membacanya atau membaca sebagian besarnya, yaitu 12 jilidnya atau setengahnya.

Kami membacanya di hadapan syeikh kami, asy-Syeikh al-Arkaniy -rahimahullah wa ghafara lahu-,

ketika kami sampai pada jilid ke-12, beliau wafat.

Beliau adalah teman seperguruan dengan syeikh kita ini; karena asy-Syeikh telah membaca Shahih Muslim pada al-Bilyawi,

dan asy-Syeikh al-Arkaniy juga membaca Shahih Muslim pada asy-Syeikh al-Bilyawi

dan membaca Shahih al-Bukhari pada Husain Ahmad al-Madaniy -rahimahullah-.

Ketika kami membaca pada beliau kitab Mushannaf Ibnu Abi Syaibah, kami mendapati hal menakjubkan di dalamnya..

Sebagaimana telah saya katakan, Ibnu Abi Syaibah telah menulis kitab agung yang menghimpun fiqih para sahabat,

sehingga kamu akan mendapati Ibnu Abi Syaibah menyebutkan fatwa-fatwa para sahabat dengan sanadnya,

dan hampir tidak ada satupun permasalahan melainkan para sahabat memiliki pendapat yang berbeda-beda di dalamnya.

Satu sahabat mengamalkan suatu pendapat, dan sahabat yang lain mengamalkan pendapat yang berbeda..

Padahal mereka semua tinggal di satu negeri, namun sahabat yang satu memaklumi perbedaan sahabat yang lain..

Sahabat yang satu tidak menyalahkan sahabat yang lain..

Sahabat yang satu tidak mengingkari sahabat yang lain, dan begitu pula sebaliknya..

Demikianlah yang dilakukan oleh para sahabat Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam-,

dan itulah yang dilakukan oleh para tabi’in dan yang dilakukan para tabi’uttabi’in.

Sehingga inilah sikap para salaf dalam menyikapi perbedaan di antara mereka

Kemudian kamu datang dengan berkata, “Perkara ini bid’ah!”. Padahal mereka memiliki dalil,

baik itu dalam hal qunut yang terikat dengan waktu tertentu atau secara mutlak.

Akan tetapi, bagaimanapun Rasulullah juga pernah melakukan qunut subuh..

Sehingga mereka memiliki dalil dalam hal ini..

Kemudian kamu datang dan berkata, “Perkara ini bid’ah!”

Sungguh yang seperti ini tidak layak dilakukan, kerena itu menunjukkan bahwa kamu adalah orang bodoh.

Dikisahkan bahwa al-Khalil bin Ahmad al-Farahidi -Tidak mengapa aku keluar sedikit dari pembahasan, dan nanti kita kembali lagi-

Al-Khalil bin Ahmad al-Farahidi; kalian mengetahuinya?

Dia adalah ulama yang menetapkan kaidah-kaidah buhur asy-Syi’ri (kaidah penetapan nada pada syair arab).

Kalian mengetahui buhur asy-Syi’ri?

Kalian mempelajari ilmu ‘arudh atau tidak? Tidak?

Kalau begitu bagaimana kalian akan membuat syair arab? Kalian tidak dapat membuat syair arab?

Tidak juga. Lalu apakah kalian dapat menikmati indahnya syair arab?

Bahkan untuk merasakan keindahannya pun tidak?

Kalau begitu kalian tidak mengetahui bahasa arab!

Kalian harus mempelajari bahasa arab

Aku sampaikan ini bukan karena bertasa’assub kepada orang arab, bukan wahai saudaraku..

Akan tetapi al-Qur’an berbahasa arab,

Nabi kita orang arab -shallallahu ‘alaihi wa sallam-,

dan hadits Nabi berbahasa arab..

Kamu tidak akan dapat memahami al-Qur’an dan as-Sunnah kecuali dengan bahasa arab..

Kitab-kitab ilmu seluruhnya atau mayoritasnya berbahasa arab..

Kitab-kitab penjelasan hadits-hadits, kitab-kitab fiqih, kitab-kitab tafsir, semuanya berbahasa arab.

Jika kamu tidak memahami bahasa arab, maka bagaimana kalian akan memahami dan membaca kitab-kitab itu?

Ala kulli hal, al-Khalil bin Ahmad adalah orang yang meletakkan kaidah buhur asy-syi’ri..

Karena pada awalnya orang arab dapat membuat syair dan mengetahui nadanya tanpa membutuhkan kaidah,

sebagaimana mereka dapat berbicara tanpa mengalami kesalahan.

Namun ketika orang-orang selain arab masuk Islam, mereka merusak bahasa orang arab; maka para ulama merasa perlu untuk meletakkan kaidah bahasa arab..

Maka dibuatlah kaidah nahwu dan sharaf; dan demikian pula dengan buhur asy-Syi’ri.

Al-Khalil bin Ahmad al-Farahidi suatu hari duduk di rumahnya untuk meletakkan kaidah buhur asy-Syi’ri dan memotong-motong kalimat pada syair.

Kemudian anaknya masuk menghampirinya. Dan anaknya adalah orang yang jahil dan tidak berilmu.

Anaknya masuk dan mendapati ayahnya di dalam ruangan dengan mengulang-ulang kalimat
‘مُفَاعَلَةٌ مُفَاعَلَةٌ فَعُوْلُ’

Dan kalimat ini merupakan salah satu nada pada syair arab.

Anaknya melihat padanya dengan penuh kekhawatiran,

sehingga ia pergi menemui ibunya seraya berkata, “Wahai Ibuku, tolonglah ayah, sepertinya dia sudah gila,

dia duduk sendirian dan mengulang-ulang,
‘مُفَاعَلَةٌ مُفَاعَلَةٌ فَعُوْلُ’

dia telah gila, maka tolonglah dia wahai Ibu..”

Al-Khalil mendengar ucapan anaknya,

sehingga ia berkata kepadanya, “Seandainya kamu mengetahui apa yang aku katakan, niscaya kamu akan memaklumiku,

atau seandainya aku mengetahui apa yang kamu katakan niscaya aku akan mencelamu…”

Makna “عَذَرْتَنِيْ” yakni memaklumi, sedangkan makna “عَذَلْتَنِيْ” yakni mencela.

Al-Khalil berkata kepada anaknya, “Seandainya kamu mengetahui apa yang aku katakan, niscaya kamu akan memaklumiku,

atau seandainya aku mengetahui apa yang kamu katakan niscaya aku akan mencelamu

Akan tetapi kamu tidak mengetahui apa yang aku katakan, sehingga kamu mencelaku;

dan aku mengetahui kalau kamu tidak memahami perkataanku, sehingga aku memaklumimu.”

“Seandainya kamu mengetahui apa yang aku katakan, niscaya kamu akan memaklumiku,

atau seandainya aku mengetahui apa yang kamu katakan niscaya aku akan mencelamu.” Yakni niscaya aku akan mengolok dan menghukummu karena telah mengatakan ayahmu menjadi gila.

“Seandainya kamu mengetahui apa yang aku katakan, niscaya kamu akan memaklumiku, atau seandainya aku mengetahui apa yang kamu katakan niscaya aku akan mencelamu.

Akan tetapi kamu tidak mengetahui apa yang aku katakan, sehingga kamu mencelaku; dan aku mengetahui kalau kamu tidak memahami perkataanku, sehingga aku memaklumimu.”

Demikianlah orang yang bodoh; dia akan menganggap orang berakal sebagai orang gila.

Maka jika ada orang bodoh yang tidak mengetahui dalam suatu permasalahan fiqih kecuali satu pendapat,

kemudian mendapati ada orang yang menyelisihinya; niscaya dia akan mengingkarinya.

Dia akan berkata, “Yang dia lakukan itu menyelisihi sunnah!”

Padahal hal itu tidak menyelisihi sunnah, namun menyelisihi akalmu saja..

Oleh sebab itu wahai saudaraku, semakin bertambah ilmu seseorang maka wawasannya akan semakin luas dan pengingkarannya akan semakin sedikit.

Semakin luas wawasanmu, maka pengingkaranmu terhadap orang lain akan semakin sedikit..

Kamu tidak lagi banyak mengingkari, karena mengetahui bahwa suatu pendapat itu bersumber dari para salaf, dan pendapat lain juga bersumber dari para salaf.

Kedua pendapat bersumber dari para salaf. Pendapat ini memiliki dalil, dan pendapat lain juga memiliki dalil.

Dan keduanya akan mendapat pahala -biidznillah ‘Azza wa Jalla-

Oleh sebab itu, tuntutlah ilmu dengan sungguh-sungguh, karena ilmu akan mengangkat kebodohan,

dan jika kebodohan telah diangkat dari seseorang, maka pengingkarannya terhadap orang lain akan menjadi sedikit. Wallahu Ta’ala a’lam..

===

وَخِلَافُهُ هَلِ الْقُنُوْتُ بَاقٍ أَوْ أَنَّهُ كَانَ فَقَطْ لِلنَّوَازِلِ

فّأَكْثَرُ أَهْلِ الْعِلْمِ أَنَّ هَذَا الْقُنُوْتَ كَانَ لِلنَّوَازِلِ

وَمِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ مَنْ يَرَى أَنَّ هَذَا مُطْلَقٌ وَهُوَ قَوْلُ الشَّافِعِيِّ رَحِمَهُ اللهُ وَقَوْلُ مَالِكٍ

قَوْلُ مَالِكٍ وَالشَّافِعِيِّ

إِذْ أَنَّ مَالِكاً وَالشَّافِعِيَّ رَحْمَةُ اللهِ عَلَيْهِمَا ذَهَبَا إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ مِنْ صَلَاةِ الْفَجْرِ كَمَا فِي هَذَا الْحَدِيْثِ

لَكِنَّ الْخِلَافَ بَيْنَهُمَا هَلْ الْقُنُوْتُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ أَوْ بَعْدَهُ

فَذَهَبَ الشَّافِعِيُّ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ جَهْراً كَمَا فِي هَذَا الْحَدِيْثِ

وَذَهَبَ مَالِكٌ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ قَبْلَ الرُّكُوْعِ سِرًّا

وَذَهَبَ أَبُو حَنِيْفَةَ وَأَحْمَدُ رَحْمَةُ اللهِ عَلَيْهِمَا إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي الْوِتْرِ

لَكِنَّهُمَا اخْتَلَفَ هَلْ هُوَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ أَوْ بَعْدَ الرُّكُوْعِ

فَذَهَبَ أَبُو حَنِيْفَةَ رَحِمَهُ اللهُ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ كَمَالِكٍ

وَذَهَبَ أَحْمَدُ إِلَى أَنَّ الرُّكُوْعَ أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ كَالشَّافِعِيِّ

إِذًا ذَهَبَ مَالِكٌ وَأَبُو حَنِيْفَةَ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ

وَذَهَبَ أَحْمَدُ وَالشَّافِعِيُّ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ

وَذَهَبَ أَبُو حَنِيْفَةَ وَأَحْمَدُ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي الْوِتْرِ

وَذَهَبَ الشَّافِعِيُّ وَمَالِكٌ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي الْفَجْرِ

إِذًا كَمْ قَوْلًا صَارَ عِنْدَنَا؟ أَرْبَعَةُ أَقْوَالٍ أَرْبَعَةُ أَقْوَالٍ

الأَوَّلُ قَوْلُ الإِمَامِ أَبِي حَنِيْفَةَ رَحِمَهُ اللهُ أَنَّ الْقُنُوْتَ فِي الْوِتْرِ قَبْلَ الرُّكُوْعِ سِرًّا حَتَّى فِي التَّرَاوِيْحِ

سِرًّا حَتَّى فِي التَّرَاوِيْحِ

الْقَوْلُ الثَّانِيْ قَوْلُ مَالِكٍ

مِثْلَ أَبِي حَنِيْفَةَ فِي جَانِبٍ

وَهُوَ أَنَّ الْقُنُوْتَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ وَافَقَ الإِمَامَ أَبِي حَنِيْفَةَ

لَكِنَّهُ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ وَسِرًّا كَالْحَنَفِيَّةِ

الْقُنُوْتُ عِنْدَهُمْ سِرًّا حَتَّى وَلَوْ صُلِّيَتْ حَتَّى وَلَوْ صُلِّيَ الْوِتْرُ جَمَاعَةً كَالتَّرَاوِيْحِ سِرًّا

الْقَوْلُ الثَّالِثُ قَوْلُ الشَّافِعِيِّ رَحِمَهُ اللهُ أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ جَهْرًا فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ

كَمَا يَفْعَلُ أَهْلُ بِلَادِكُمْ

وَذَهَبَ مَالِكٌ إِلَى أَنَّ الْقُنُوْتَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ سِرًّا

حَتَّى لَوْ كَانَتْ صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ يَقْنُتُ الْإِمَامُ سِرًّا قَبْلَ الرُّكُوُعِ

وَأَخَذَ أَبُو حَنِيْفَةَ وَمَالِكٌ بِقُنُوْتِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ

نَامَ الْغُلَيِّمُ لَا تَنَمْ

أَخَذَ مَالِكٌ وَأَبُوْ حَنِيْفَةَ بِقُنُوْتِ عُمَرَ

وَهُوَ اللّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَنَسْتَهْدِيْكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَنَتُوْبُ إِلَيْكَ وَنُثْنِيْ عَلَيْكَ الْخَيْرَ كُلَّهُ الدُّعَاءُ تَحْفَظُوْنَهُ

وَأَخَذَ الشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ بِقُنُوْتِ الْحَسَنِ

الحَسَنِ ابْنِ عَلِيٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا الَّذِيْ قَالَ عَلَّمَنِيْ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ ذَكَرَ دُعَاءَ الْقُنُوْتِ

وَهُوَ اللَّهُمَّ اهْدِنَا فِيْمَنْ هَدَيْتَ اللَّهُمَّ اهْدِنَا فِيْمَنْ هَدَيْتَ

وَفِيْ كُلٍّ خَيْرٌ وَفِيْ كُلٍّ خَيْرٌ كُلُّهُ وَارِدٌ

طَيِّبٌ قَدْ يَقُوْلُ قَائِلٌ دَلِيْلُ الْقُنُوْتِ بَعْدَ الرُّكُوْعِ عَرَفْنَاهَا أَيْنَ هُو؟ هَذَا

أَيْنَ الدَّلِيْلُ عَلَى الْقُنُوْتِ قَبْلَ الرُّكُوْعِ؟

نَقُوْلُ حَدِيْثُ أَنَسٍ وَحَدِيْثُ عُمَرَ

حَدِيْثُ أَنَسٍ فِي الصَّحِيْحِ سَيَأْتِيْ مَعَنَا

فِي الصَّحِيْحِ سُئِلَ أَنَسٌ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ هَلِ الْقُنُوْتُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ أَوْ بَعْدَهُ

قَالَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ

فَقِيْلَ لَهُ

تَنَامُ أَنْتَ أَمَامِيْ

قَالَ الْقُنُوْتُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ أَوْ بَعْدَهُ قَالَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ

قَالَ فَإِنَّ فُلَاناً يَزْعُمُ أَنَّكَ قُلْتَ أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ

قَالَ كَذَبَ فُلَانٌ كَذَبَ يَعْنِي أَخْطَأَ بِلُغَةِ أَهْلِ الْحِجَازِ

كَذَبَ فُلَانٌ إِنَّمَا قَنَتَ رَسُوْلُ اللهِ

الْحَمْدُ للهِ الْحَمْدُ للهِ

يَهْدِيْكُمُ اللهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ

قَالَ كَذَبَ فُلَانٌ إِنَّمَا قَنَتَ

الْحَمْدُ للهِ آمِيْن

قَالَ إِنَّمَا قَنَتَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ شَهْراً

يَعْنِيْ كَانَ يَرَى أَنَسٌ أَنَّ الْقُنُوْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ لِلنَّوَازِلِ

كَمَا قَنَتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ حِيْنَ دَعَا عَلَى رَعْلٍ وَذِكْوَانَ عُصَيَّة عَصَتِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ

أَمَّا لِغَيْرِ النَّوَازِلِ فَالْقُنُوْتُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ هَكَذَا يَرَى أَنَسٌ

قَالَ قِيْلَ لَهُ الْقُنُوْتُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ أَوْ بَعْدَهُ قَالَ قَبْلَ الرُّكُوْعِ

قَالَ فَإِنَّ فُلَانًا يَزْعُمُ أَنَّكَ قُلْتَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ

قَالَ كَذَبَ فُلَانٌ إِنَّمَا قَنَتَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ الرُّكُوْعِ شَهْرًا

يَعْنِيْ فِي غَيْرِ ذَلِكَ كَانَ قُنُوْتُهُ قَبْلَ الرُّكُوْعِ

ذَكَرْنَا هَذَا التَّفْصِيْلَ لِنُبَيِّنَ أَقْوَالَ أَهْلِ الْعِلْمِ فِي الْمَسْأَلَةِ

فَإِنَّ بَعْضَ طَلَبَةِ الْعِلْمِ يُنْكِرُ عَلَى الْقُنُوْتِ بَعْدَ الرُّكُوْعِ

أَوْ يُنْكِرُ عَلَى الْقُنُوْتِ فَجْرًا

نَعَمْ نَسِيْتُ أَنْ أَقُوْلَ

عِنْدَ الْمَالِكِيَّةِ يَقْنُتُوْنَ سِرًّا… كَيْفَ؟

الْإِمَامُ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ إِذَا انْتَهَى مِنَ الْفَاتِحَةِ وَانْتَهَى مِنَ السُّوْرَةِ

يَسْكُتُ هُنَيْهَةً يَسْكُتُ هُنَيْهَةً يَعْنِيْ لَحْظَةً

وَيَقْرَأُ دُعَاءَ الْقُنُوْتِ اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَنَسْتَهْدِيْكَ يَقْرَأُهُ سِرًّا هَكَذَا عِنْدَ الْمَالِكِيَّةِ

وَلِذَلِكَ إِذَا صَلَّيْتَ خَلْفَ مَالِكِيٍّ إِذَا كُنْتَ فِي إِفْرِيْقِيَا أَوْ فِي الْمَغْرِبِ

تُلَاحِظُ هَذَا الْإِمَامُ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ يَقْرَأُ الْفَاتِحَةَ ثُمَّ يَقْرَأُ السُّوْرَةَ وَيَسْكُتُ

لِمَاذَا يَسْكُتُ؟ لِأَنَّهُ الْآنَ هُوَ يَقْرَأُ دُعَاءَ الْقُنُوْتِ هُوَ الْآنَ يَقْرَأُ دُعَاءَ الْقُنُوْتِ

عَنْ وَالِد عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَنَسْتَهْدِيْكَ سِرًّا

فَإَذَا انْتَهَى قَالَ اللهُ أَكْبَرُ وَرَكَعَ قَالَ اللهُ أَكْبَرُ وَرَكَعَ

وَفِي الْبِلَادِ الشَّافِعِيَّةِ كَجَنُوْبِ شَرْقِ آسِيَا وَفِيْ مِصْرَ

وَفِي الْبِلَادِ الَّتِي يَنْتَشِرُ فِيْهَا مَذْهَبُ الْإِمَامِ الشَّافِعِيِّ تَجِدُوْنَهُ يَقْنُتُوْنَ

فِي الْيَمَنِ كَذَلِكَ خَاصَّةً فِي حَضْرَمَوْت يَقْنُتُوْنَ جَهْرًا

الْإِمَامُ يَقْنُتُ جَهْرًا بَعْدَ الرُّكُوْعِ فِي الرَّكْعَةِ الثَّانِيَةِ

أَعُوْدُ فَأَقُوْلُ لِمَاذَا أَنَا أَقُوْلُ هَذَا

لِأَنَّ بَعْضَ مَنْ ضَاقَ أُفُقُهُ مِنْ طَلَبَةِ الْعِلْمِ وَقَلَّ عِلْمُهُ يُنْكِرُ

يُنْكِرُ عَلَى مَنْ يَقْنُتُ بَعْدَ الرُّكُوْعِ يَقُوْلُ هَذِهِ بِدْعَةٌ

يُوْجَدُ هَذَا يُوْجَدُ عِنْدَكُمْ يُوْجَدُ يُوْجَدُ أَبُوْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ

يَقُوْلُ هَذِهِ بِدْعَةٌ هَذَا جَهْلٌ مِنْهُ وَضِيْقُ أُفُقٍ

أَتَجْرُأُ أَنْ تَقُوْلَ أَنْ مَالِكاً مُبْتَدِعٌ؟

أَتَجْرُأُ أَنْ تَقُوْلَ أَنَّ الشَّافِعِيَّ مُبْتَدِعٌ؟

لَا

ثُمَّ اعْلَمْ أَنَّ الْأُمَّةَ كَانَتْ تَفْعَلُ ذَلِكَ مِنَ الْأُمَّةِ جَمَاعَاتٌ

أَهْلُ الْمَدِيْنَةِ كَانُوْا يَفْعَلُوْنَ ذَلِكَ فِي زَمَنٍ فِي زَمَنِ مَالِكٍ

وَتَعْلَمُوْنَ عَمَلَ أَهْلِ الْمَدِيْنَةِ عَنْدَ مَالِكٍ حُجَّةٌ

لِأَنَّهُ يَرَى مَا نَقَلَهُ الْكَافَّةُ عَنِ الْكَافَّةِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حُجَّةٌ

عَمَلُ أَهْلِ الْمَدِيْنَةِ فِي زَمَنِهِ

شُيُوْخُهُ مَنْ هُمْ؟ أَتْبَاعُ التَّابِعِيْنَ

فَإِذَا نَقَلَ أَتْبَاعُ التَّابِعِيْنَ كُلُّهُمْ عَمَلاً عَنْ

لَا لَيْسَ هُوَ مِنْ أَتْبَاعِ التَّابِعِيْنَ

شُيُوْخُهُ مَنْ هُمْ؟ التَّابِعُوْنَ

فَإِذَا كَانَ التَّابِعُوْنَ كُلُّهُمْ نَقَلُوْا عَمَلاً بِاتِّفَاقِ وَهُمْ تَابِعُوْا أَهْلِ الْمَدِيْنَةِ

عَنْ شُيُوْخِهِمْ وَهُمْ أَصْحَابُ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّ مَالِكاً يَرَى هَذَا حُجَّةٌ

يَقُوْلُ هَذَا أَقْوَى مِنْ أَنْ يَقُوْلَهُ وَاحِدٌ عَنْ وَاحِدٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

مَا نَقَلَهُ الْكَافَّةُ عَنِ الْكَافَّةِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ مَالِكٌ

يُقَدَّمُ عَلَى مَا نَقَلَهُ الْوَاحِدُ عَنِ الْوَاحِدِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

فَعَمَلٌ أَدْرَكَ الْإِمَامُ مَالِكٌ التَّابِعِيْنَ يَفْعَلُوْنَ ذَلِكَ فِي الْمَدِيْنَةِ

وَيَرْفَعُوْنَهُ إِلَى الصَّحَابَةِ

تَجْرُأُ أَنْتَ أَنْ تَقُوْلَ هَذَا أَمْرٌ مُبْتَدِعٌ

ثُمَّ الشَّافِعِيُّ وَهُوَ إِمَامُ أَهْلِ مَكَّةَ

وَأَدْرَكَ أَتْبَاعَ التَّابِعِيْنَ عَلَيْهِ

وَهُمْ أَدْرَكُوْا التَّابِعِيْنَ عَلَيْهِ وَهُمْ أَدْرَكُوا الصَّحَابَةَ

وَلِذَلِكَ يَا إِخْوَانُ كُلَّمَا ضَاقَ أُفُقُ الطَّالِبِ وَقَلَّ عِلْمُهُ

كَثُرَ نَكِيْرُهُ

كُلَّمَا قَلَّ عِلْمُكَ كَثُرَ إِنْكَارُكَ عَلَى النَّاسِ

لِأَنَّكَ لَا تَعْرِفُ إِلَّا قَوْلًا وَاحِدًا فَكُلُّ قَوْلٍ يُخَالِفُ هَذَا الْقَوْلَ تُنْكِرُهُ

وَالسَّبَبُ مَا هُوَ أَنَّكَ جَاهِلٌ

أَنَّكَ جَاهِلٌ

فَلَمَّا كُنْتَ جَاهِلًا لَا تَعْرِفُ إِلَّا إِلَّا قَوْلًا وَاحِدًا تُنْكِرُ عَلَى الْمُخَالِفِ

تَقُوْلُ هَذَا مُبْتَدِعٌ خَالَفَ السُّنَّةَ

أَيْنَ السُّنَّةُ؟ السُّنَّةُ مَا أَنَا عَلَيْهِ

مَا أَنَا عَلَيْهِ سُنَّةٌ وَمَا خَالَفَنِيْ بِدْعَةٌ

وَكُلَّمَا اتَّسَعَ أُفُقُكَ كُلَّمَا زَادَ كُلَّمَا زَادَ عِلْمُكَ اِتَّسَعَ أُفُقُكَ

وَعَلِمْتَ أَنَّ أَصْحَابَ النَّبِيِّ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانُوْا يَخْتَلِفُوْنَ

وَالنَّبِيُّ يُقِرُّهُمْ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى خِلَافِهِمْ

قَالَ لَا يُصَلِّيَنَّ أَحَدٌ الْعَصْرَ إِلَّا فِي بَنِيْ قُرَيْظَةَ

اِخْتَلَفُوْا فِي تَطْبِيْقِ الْأَمْرِ؟ اخْتَلَفُوْا

بَعْضُهُمْ قَالُوْا هُوَ مَا أَدْرَكَ مَا أَرَادَ مِنَّا أَنْ نُخْرِجَ الصَّلَاةَ عَنْ وَقْتِهَا

إِنَّمَا أَرَادَ مِنَّا أَنْ نُسْرِعَ

فَصَلُّوْا فِي الطَّرِيْقِ

وَبَعْضُهُمْ قَالَ لَا نُصَلِّيْ إِلَّا فِي بَنِيْ قُرَيْظَةَ فَيُصَلُّوْا الْعَصْرَ بَعْدَ الْمَغْرِبِ

فَلَمَّا جَاءَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَرَضُوْا عَلَيْهِ أَقَرَّ الْفَرِيْقَيْنِ مَا أَنْكَرَ عَلَى أَحَدٍ

مَا قَالَ لِهَؤُلَاءِ أَخْطَأْتُمْ وَلَا قَالَ لِهَؤُلَاءِ أَخْطَأْتُمْ

خَرَجَ رَجُلَانِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ

وَفَقَدُوْا الْمَاءَ فَتَيَمَّمُوْا وَصَلُّوْا فَتَيَمَّمَا وَصَلَّيَا

ثُمَّ وَجَدَ الْمَاءَ فِي الْوَقْتِ وَجَدَ الْمَاءَ فِي الْوَقْتِ

فَأَمَّا أَحَدُهُمَا فَتَوَضَّأَ قَالَ الْوَقْتُ بَاقٍ نُعِيْدُ الصَّلَاةَ

فَقَالَ الْآخَرُ مَا نُعِيْدُ لِأَيْ شَيْءٍ نُعِيْدُ نَحْنُ أُمِرْنَا فَامْتَثَلْنَا

اللهُ أَمَرَنَا قَالَ فَلَمْ تَجِدُوْا مَاءً فَتَيَمَّمُوا فَامْتَثَلْنَا مَا أُعِيْدُ

الثَّانِي أَعَادَ

عَادُوْا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَخْبَرُوْهُ

فَقَالَ لِلَّذِيْ لَمْ يُعِدْ

أَصَبْتَ السُّنَّةَ وَأَجْزَأَتْكَ صَلَاتُكَ أَصَبْتَ السُّنَّةَ وَأَجْزَأَتْكَ صَلَاتُكَ

وَقَالَ لِلَّذِيْ أَعَادَ لَكَ الْأَجْرُ مَرَّتَيْنِ

أَنْكَرَ عَلَيْهِمَا؟ لَا

أَنْكَرَ عَلَى أَحَدِهِمَا؟ لَا

هَذَا فِيْهِ سُكَّرٌ أَوْ عَسَلٌ؟ عَسَلٌ جَيِّدٌ

أَصَبْتَ السُّنَّةَ وَقَالَ وَأَجْزَأَتْكَ صَلَاتُكَ

قَالَ لَكَ الْأَجْرُ مَرَّتَيْنِ

مَا أَنْكَرَ عَلَى أَحَدِهِمَا

وَلَوْ قَرَأْتَ الْمُصَنَّفَ لِابْنِ أَبِيْ شَيْبَةَ

وَهَذَا كِتَابٌ عَظِيْمٌ دِيْوَانٌ عَظِيْمٌ جَمَعَ فِقْهَ الصَّحَابَةِ فِقْهَ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ

قَرَأْنَاهُ أَوْ قَرَأْنَا أَكْثَرَهُ اِثْنَيْ عَشَرَ مُجَلَّدًا مِنْهُ يَعْنِيْ نِصْفَهُ

عَلَى شَيْخِنَا الشَّيْخِ رَحْمَةِ اللهِ الْأَرْكَانِيِّ رَحِمَهُ اللهُ وَغَفَرَ لَهُ

وَنَحْنُ فِي الْمُجَلَّدِ الثَّانِيْ عَشَرَ تُوُفِّيَ

وَهُوَ مِنْ أَقْرَانِ شَيْخِنَا مِنْ أَقْرَانِ الشَّيْخِ كَمَا أَنَّ الشَّيْخَ قَرَأَ مُسْلِماً عَلَى الْبِلْيَاوِيْ

هُوَ قَرَأَ عَلَى الْبِلْيَاوِيْ مُسْلِماً

وَقَرَأَ الْبُخَارِيَّ عَلَى حُسَيْنِ أَحْمَدَ الْمَدَنِيِّ رَحِمَهُ اللهُ

فَلَمَّا قَرَأْنَا عَلَيْهِ مُصَنَّفَ ابْنِ أَبِيْ شَيْبَةَ وَجَدْنَا عَجَبًا

كَمَا قُلْتُ مُصَنَّفَ ابْنُ أَبِيْ شَيْبَةَ كِتَابٌ عَظِيْمٌ دِيْوَانُ فِقْهِ الصَّحَابَةِ

فَتَجِدُ ابْنَ أَبِيْ شَيْبَةَ يَذْكُرُ بِأَسَانِيْدِهِ فَتَاوَى الصَّحَابَةِ

لَا تَكَادُ تَجِدُ مَسْأَلَةً إِلَّا وَلِلصَّحَابَةِ فِيْهَا أَقْوَالٌ

هَذَا يَعْمَلُ بِقَوْلٍ وَهَذَا يَعْمَلُ بِقَوْلٍ

وَكُلٌّ فِيْ مَكَانٍ وَاحِدٍ هَذَا يَعْذُرُ هَذَا وَهَذَا يَعْذُرُ هَذَا

هَذَا لَا يُثَرِّبُ عَلَى هَذَا وَهَذَا لَا يُثَرِّبُ عَلَى هَذَا

هَذَا لَا يُنْكِرُ عَلَيْهِ وَهَذَا لَا يُنْكِرُ عَلَيْهِ

هَذَا فِعلُ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

وَهَذَا فِعْلُ التَّابِعِيْنَ بَعْدَهُمْ وَهَذَا فِعْلُ أَتْبَاعِ التَّابِعِيْنَ بَعْدَهُمْ

فَأَمْرٌ دَرَجَ عَلَيْهِ السَّلَفُ

1تَأْتِيْ أَنْتَ تَقُوْلُ هَذَا أَمْرٌ مُبْتَدِعٌ وَلَهُمْ أَدِلَّةٌ

سَوَاءً كَانَتْ مُقَيَّدَةً بِوَقْتٍ أَوْ مُطْلَقَةً

لَكِنْ قَنَتَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ الْفَجْرِ

لَهُمْ أَدِلَّةٌ

فَتَأْتِيْ أَنْتَ تَقُوْلُ هَذَا أَمْرٌ مُبْتَدِعٌ؟

مَا يَنْبَغِيْ هَذَا، هَذَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّكَ جَاهِلٌ

قَالُوْا أَنَّ الْخَلِيْلَ بْنَ أَحْمَدَ الْفَرَاهِيْدِيِّ مَعْلَيْش أَخْرُجُ قَلِيْلاً مِنَ الْمَوْضُوْعِ ثُمَّ أَرْجِعُ

الْخَلِيْلُ بْنُ أَحْمَدَ الْفَرَاهِيْدِيِّ تَعْرِفُوْنَهُ؟

الَّذِيْ وَضَعَ بُحُوْرَ الْعِلْمِ الَّذِيْ وَضَعَ بُحُوْرَ الشِّعْرِ الَّذِيْ وَضَعَ بُحُوْرَ الشِّعْرِ

تَعْرِفُوْنَ بُحُوْرَ الشِّعْرِ؟

دَرَسْتُمُ الْعَرُوْضَ أَوْ مَا دَرَسْتُمُ الْعَرُوْضَ؟ مَا دَرَسْتُمْ عِلْمَ الْعَرُوْضِ

كَيْفَ تَقُوْلُوْنَ الشِّعْرَ إِذًا؟ أَوْ لَا تَقُوْلُوْنَ الشِّعْرَ؟

طَيِّبٌ مَا تَقُوْلُوْنَ. تَتَذَوَّقُوْنَهُ؟

حَتَّى ….. مَا تَتَذَوَّقُوْنَهُ؟

مَا عَرَفْتُمُ الْعَرَبِيَّةَ إِذًا

لَا بُدَّ أَنْ تَتَعَلَّمُوا الْعَرَبِيَّةَ

لَيْسَ تَعَصُّبًا لِلْعَرَبِ يَا إِخْوَانُ

لَكِنَّ اْلقُرْآنَ عَرَبِيٌّ

وَنَبِيَّنَا عَرَبِيٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

وَالْحَدِيْثَ عَرَبِيٌّ

وَأَنْتَ لَنْ تَفْهَمَ الْكِتَابَ وَالسُّنَّةَ إِلَّا بِلُغَةِ الْعَرَبِ

وَكُتُبُ الْعِلْمِ كُلُّهَا بِاللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ أَوْ جُلُّهَا أَوْ أَكْثَرُهَا

كُتُبُ شُرُوْحِ الْأَحَادِيْثِ كُتُبُ الْفِقْهِ كُتُبُ التَّفْسِيْرِ كُلُّهَا بِاللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ

فَأَنْتَ إِذَا كُنْتَ لَا تَعْرِفُ الْعَرَبِيَّةَ كَيْفَ تَفْهَمُ هَذِهِ؟ كَيْفَ تَقْرَأُهَا؟

الْمُهِمُّ الْخَلِيْلُ بْنُ أَحْمَدَ هَذَا هُوَ وَاضِعُ بُحُوْرِ الشِّعْرِ

لِأَنَّ الْعَرَبَ تَقُوْلُ شِعْرًا لَكِنْ تَقُوْلُهَا وَتَعْرِفُ بُحُوْرَهَا دُوْنَ قَوَاعِدَ

كَمَا أَنَّهَا تَتَكَلَّمُ دُوْنَ أَنْ تَلْحَنَ

فَلَمَّا دَخَلَ أَعَاجِمُ وَأَفْسَدُوْا لُغَةَ الْعَرَبِ اِحْتَاجَ الْعُلَمَاءُ إِلَى وَضْعِ قَوَاعِدَ اللُّغَةِ الْعَرَبِيَّةِ

فَجُمِعَتْ قَوَاعِدَ النَّحْوِ وَالصَّرْفِ هَكَذَا بُحُوْرُ الشِّعْرِ

فَكَانَ الْخَلِيْلُ بْنُ أَحْمَدَ الْفَرَاهِيْدِيّ يَجْلِسُ فِي بَيْتِهِ وَيَضَعُ بُحُوْرَ الشِّعْرِ وَيُقَيِّدُهَا وَيُقَطِّعُ الشِّعْرَ

فَدَخَلَ عَلَيْهِ ابْنُهُ وَكَانَ ابْنُهُ أَحْمَقُ كَانَ ابْنُهُ أَحْمَقُ أَبْلَةٌ

دَخَلَ فَوَجَدَ أَبَاهُ فِيْ غُرْفَةٍ وَهُوَ يَقُوْلُ مُفَاعَلَةٌ مُفَاعَلَةٌ فَعُوْلُ

هَذِهِ مِنْ بُحُوْرِ الشِّعْرِ مُتفَاعِلٌ

نَظَرَ إِلَى أَبِيْهِ خَافَ عَلَيْهِ

ذَهَبَ إِلَى أُمِّهِ قَالَ يَا أُمَّاه أَدْرِكِيْ أَبِيْ فَقَدْ جُنَّ

جَالِسٌ وَحْدَهُ يُكَلِّمُ نَفْسَهُ هُوَ يَقُوْلُ مُفَاعَلَةٌ مُفَاعَلَةٌ فَعُوْلُ

جُنَّ أَبِيْ أَدْرِكِيْهِ

سَمِعَ أَبُوْهُ

فَقَالَ لَوْ كُنْتَ تَعْلَمُ مَا أَقُوْلُ عَذَرْتَنِيْ

أَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ مَا تَقُوْلُ عَذَلْتُكَ

عَذَلْتُكَ لُمْتُكَ عَذَرْتَنِيْ يَعْنِيْ تَعْذُرُنِيْ مِنَ الْعُذْرِ وَعَذَلْتَنِيْ مِنَ اللَّوْمِ

قَالَ لَوْ كُنْتَ تَعْلَمُ مَا أَقُوْلُ عَذَرْتَنِيْ

أَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ مَا تَقُوْلُ عَذَلْتُكَ

لَكِنْ جَهِلْتَ مَقَالَتِيْ فَعَذَلْتَنِيْ

وَعَلِمْتُ أَنَّكَ جَاهِلٌ فَعَذَرْتُكَ

لَوْ كُنْتَ تَعْلَمُ مَا أَقُوْلُ عَذَرْتَنِيْ

أَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ مَا تَقُوْلُ عَذَلْتُكَ يَعْنِيْ لُمْتُكَ وَعَاقَبْتُكَ لِأَنَّكَ تَقُوْلُ عَلَى أَبِيْكَ مَجْنُوْنٌ كُنْتُ عَاقَبْتُكَ

لَوْ كُنْتَ تَعْلَمُ مَا أَقُوْلُ لَوْ كُنْتَ تَعْلَمُ مَا أَقُوْلُ عَذَرْتَنِيْ أَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ مَا تَقُوْلُ عَذَلْتُكَ

لَكِنْ جَهِلْتَ مَقَالَتِيْ فَعَذَلْتَنِيْ وَعَلِمْتُ أَنَّكَ جَاهِلٌ فَعَذَرْتُكَ

هَكَذَا الْجَاهِلُ يَرَى الْعَاقِلَ مَجْنُوْنًا

فَإِذَا رَأَى الْجَاهِلُ الَّذِيْ لَا يَعْرِفُ فِي الْفِقْهِ إِلَّا قَوْلًا وَاحِدًا

وَوَجَد مَنْ يُخَالِفُهُ أَنْكَرَ عَلَيْهِ أَنْكَرَ عَلَيْهِ

يَقُوْلُ هَذَا خِلَافُ السُّنَّةِ

لَيْسَ خِلَافَ السُّنَّةِ خِلَافُ عَقْلِكَ فَقَطْ

وَلِذَلِكَ يَا إِخْوَانُ كُلَّمَا ازْدَادَ عِلْمُ الْإِنْسَانِ اِتَّسَعَ أُفُقُهُ وَقَلَّ نَكِيْرُهُ

كُلَّمَا اتَّسَعَ أُفُقُكَ قَلَّ إِنْكَارُكَ عَلَى النَّاسِ مَا تُنْكِرُ

تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا وَارِدٌ عَنِ السَّلَفِ وَهَذَا وَارِدٌ عَنِ السَّلَفِ

هَذَا قَوْلٌ وَارِدٌ وَهَذَا قَوْلٌ وَارِدٌ وَهَذَا لَهُ دَلِيْلُهُ وَهَذَا لَهُ دَلِيْلُهُ

وَكُلٌّ مَأْجُوْرٌ بِإِذْنِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَكُلٌّ مَأْجُوْرٌ بِإِذْنِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ

وَلِذَلِكَ اطْلُبُوا الْعِلْمَ فَإِنَّ الْعِلْمَ يَرْفَعُ الْجَهْلَ

فَإِذَا رُفِعَ عَنِ الْإِنْسَانِ الْجَهْلُ قَلَّ إِنْكَارُهُ عَلَى غَيْرِهِ وَاللهُ أَعْلَمُ نَعَمْ