Category :

Nasihat Seorang Penggali Kubur

“Saudaraku, perhatikanlah dan renungkanlah. Dunia ini tidak lebih dari sebuah tipu daya yang memperdaya. Orang-orang berebut dan berlomba menumpuk kekayaan sehingga lupa kewajiban. Bahkan boleh jadi ia lupa bahwa suatu saat ia akan dikuburkan. Ketika sudah dikuburkan, semua manusia, baik kaya maupun miskin, sama saja; ia dikubur di atas tanah dan dibungkus dengan kain kafan berwarna putih. Harta yang diusahakannya dengan susah payah, kini menjadi bahan rebutan keluarganya. Isteri yang dicintainya, boleh jadi sebentar lagi akan dinikahi laki-laki lain. Maka, hati-hatilah dengan dunia ini. Jangan sampai kamu terperdaya karenanya.
Apabila kelak kamu mencari harta, jangan lupa kewajiban kepada yang Maha Kuasa. Apabila kelak menjadi seorang pejabat, jangan pernah lupa kepentingan rakyat. Apabila kelak menjadi seorang ulama, jangan lupa orang-orang melarat. Karena yang justru akan menyelamatkan kamu bukan kedudukan, jabatan akan tetapi kebaikan dan kepedulian kepada orang lemah; yang menyelamatkan kamu bukan tabungan yang numpuk di bank, akan tetapi uang recehan yang kamu berikan kepada orang-orang yang membutuhkan”.

[Dari: Ustadz Jafar Shalih Hafidzahullah Ta’ala]

Perilaku yang baik sangat penting untuk semua orang. Diantarnya cara Anda bersikap pada orang lain termasuk mewakili nilai-nilai karakter Anda dan menunjukkan identitas pribadi siapa Anda.

Contoh kecilnya lagi. cobalah ketika bertemu seseorang  dengan menjabat tangannya, ucapkanlah salam dan senyumlah dengan ketulusan.

Dari al-Bara’ bin ‘Azib radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا مِنْ مُسْلِمَيْنِ يَلْتَقِيَانِ فَيَتَصَافَحَانِ إِلاَّ غُفِرَ لَهُمَا قَبْلَ أَنْ يَفْتَرِقَا

“Tidaklah dua orang muslim saling bertemu kemudian berjabat tangan, kecuali akan diampuni (dosa-dosa) mereka berdua sebelum mereka berpisah.” [HR. Abu Dawud, Tirmidzi]

Cerminan tingkah laku tidak hanya dari perilaku badan tapi dari lisanpun itu akan mencermin kita.

Jadi, seberapapun ilmu Anda menjulang langit, tapi perilaku dan akhlak begitu buruk itu akan menjatuhkan harga diri. Dan orang tidak memerlukan apa-apa yang kamu punya kecuali hanya perasaan kebencian.

Karena ilmu dan akhlak adalah satu kesatuan. Dengan ilmu menguatkan hujjah dan dengan akhlak menjadikan hikmah.

– Akhukum Minanurrohman –